Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Diduga Langgar Etik, MAKI Desak Lili Pintauli Mundur dari Pimpinan KPK

MAKI meminta Dewas KPK untuk segera menuntaskan proses investigasi terkait dugaan pelanggaran Wakil Ketua KPK Lili Pintauli Siregar.
Jaffry Prabu Prakoso
Jaffry Prabu Prakoso - Bisnis.com 13 April 2022  |  11:56 WIB
Boyamin Saiman - Istimewa
Boyamin Saiman - Istimewa

Bisnis.com, JAKARTA – Dewan Pengawas Komisi Pemberantasan Korupsi (Dewas KPK) saat ini sedang melakukan investigasi atas dugaan pelanggaran etik yang dilakukan Wakil Ketua KPK Lili Pintauli Siregar. Jika kembali terbukti, Lili diminta segera mundur dari jabatannya.

Lili dilaporkan atas dugaan fasilitas VIP menonton balapan MotoGP di Mandalika yang diberikan PT Pertamina (Persero). Tahun lalu, dia terbukti melanggar kode etik karena berhubungan dengan Wali Kota Tanjung Balai M Syahrial yang tengah tersandung kasus korupsi.

“Untuk itu demi kebaikan KPK maka sudah semestinya LPS [Lili Pintauli Siregar] mengundurkan diri. Kami berpandangan LPS telah membebani KPK dan sudah tidak berguna bagi KPK,” kata Koordinator Masyarakat Anti Korupsi Indonesia (MAKI) Boyamin Saiman kepada wartawan, Rabu (13/4/2022).

Boyamin menjelaskan bahwa hal tersebut semestinya menjadi kartu kuning kedua untuk Lili. Apalagi pelanggaran etik sebelumnya belum genap setahun.

“MAKI meyakini dugaan-dugaan pelanggaran kode etik tersebut sangat kuat karena Dewas telah melakukan investigasi dengan surat panggilan resmi kepada pihak terkait. Biasanya kalau dianggap tidak cukup bukti, Dewas tidak melakukan pemanggilan saksi,” jelasnya.

Oleh karena itu, MAKI meminta Dewas KPK untuk segera menuntaskan proses investigasi. Kemudian, dilanjutkan dengan persidangan guna memberikan kepastian atas dugaan pelanggaran LPS demi kepercayaan publik kepada KPK.

“Apabila berlarut larut maka akan makin menggerus kepercayaan masyarakat dengan akibat akan semakin menurun kinerja KPK memberantas korupsi karena pimpinannya bermasalah,” ucap Boyamin.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

KPK maki dewan pengawas KPK Lili Pintauli
Editor : Fitri Sartina Dewi

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

To top