Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Awal Puasa 2022 Tidak Serentak? Kemenag: Tunggu Hasil Sidang Isbat!

Kementerian Agama (Kemenag) meminta masyarakat tunggu hasil sidang Isbat terkait isu awal puasa 2022 yang tidak serentak.
Lukman Nur Hakim
Lukman Nur Hakim - Bisnis.com 31 Maret 2022  |  20:34 WIB
Sesi pemaparan posisi hilal awal Ramadan 1440H secara hisab oleh Tim Falakiyah Kementerian Agama di Auditorium HM Rasjidi. - @Kemenag_RI
Sesi pemaparan posisi hilal awal Ramadan 1440H secara hisab oleh Tim Falakiyah Kementerian Agama di Auditorium HM Rasjidi. - @Kemenag_RI

Bisnis,com, JAKARTA – Dengan ditetapkannya 1 Ramadan 1443 H jatuh pada, Sabtu 2 April 2022 oleh Muhammadiyah, terdapat kemungkinan jika penetapan awal puasa tahun ini tidak akan serentak. Direktur Urusan Agama Islam dan Pembinaan Syariah Kemenag Adib mengatakan jika masyarakat harus bersabar menunggu hasil Sidang Isbat.

Dilansir dari laman resmi Kementerian Agama, terkait perbedaan, Adib mengaku bahwa potensi itu ada saja. Sebelumnya, pernah juga terjadi perbedaan awal Ramadan, Syawal, dan Zulhijjah. Hal itu bisa terjadi karena adanya perbedaan metode penetapan. Ada yang menggunakan metode Hisab Wujudul Hilal, ada yang menggunakan Imkanur-Rukyat.

“Jika pun ada beda awal Ramadan, sudah semestinya kita mengedepankan sikap saling menghormati agar tidak mengurangi kekhusyu’an dalam menjalani ibadah puasa,” pesannya dikutip dari laman resmi Kementerian Agama, Kamis (31/3/22).

Sidang Isbat yang dilakukan oleh Kementerian Agama akan dilaksanakan pada, Jumat 1 April 2022. Sidang Isbat tersebut akan menetukan kapan jatuhnya awal Ramadan dengan melihat hilal dibeberapa tempat yang sudah ditentukan oleh Kementerian Agama.

Tercatat Kemenag telah menetapkan 101 lokasi titik rukyatul hilal di seluruh Indonesia. Rukyatul hilal tersebut akan dilaksanakan oleh Kanwil Kementerian Agama dan Kemenag Kabupaten/Kota, bekerjasama dengan Peradilan Agama dan Ormas Islam serta instansi lain, di daerah setempat.

“Sidang Isbat akan menunggu laporan hasil pemantauan hilal, apakah ada yang melihat ataukah tidak. Selanjutnya, peserta sidang akan bermusyawah untuk menentukan awal Ramadan. Jadi, mari tunggu pengumuman hasil dari Sidang Isbat,” tandasnya.

Kasubdit Hisab Rukyat dan Syariah Kemenag, Ismail Fahmi menjelaskan, bahwa pada hari pelaksanaan rukyat atau pemantauan, ketinggian hilal di seluruh wilayah Indonesia sudah di atas ufuk, berkisar antara 1 derajat 6,78 menit sampai dengan 2 derajat 10,02 menit.

Fakta ini yang menjadi dasar bagi mereka yang menggunakan metode Hisab Wujudul Hilal untuk menetapkan awal Ramadan bertepatan 2 April 2022.

Sebagaimana fatwa MUI, menetapkan awal Ramadan, Syawal, dan Zulhijjah berdasarkan metode Hisab dan Rukyat. Hasil perhitungan astronomi atau Hisab, dijadikan sebagai informasi awal yang kemudian dikonfirmasi melalui metode Rukyat (pemantauan di lapangan).

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Puasa Ramadan sidang isbat
Editor : Feni Freycinetia Fitriani

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

To top