Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Abu Ibrahim Tewas, Ini Dia Pemimpin ISIS yang Baru

ISIS mengumumkan bahwa pemimpin baru mereka adalah Abu Al-Hassan al-hashemi al-Quraish setelah pemimpin sebelumnya tewas diserang pasukan khusus Amerika Serikat.
John Andhi Oktaveri
John Andhi Oktaveri - Bisnis.com 11 Maret 2022  |  16:50 WIB
Sebuah bangunan hancur usai penggelaran misi kontraterorisme yang dipimpin Amerika Serikat di Atmeh, Suriah, Kamis (3/2/2022). Pentagon mengeklaim pasukan khusus Amerika Serikat dari US Special Operation Force (SOF) berhasil melakukan misi kontraterorisme di lokasi tersebut yang menewaskan Pemimpin ISIS Abu Ibrahim al-Hashemi al-Qurayshi - Antara
Sebuah bangunan hancur usai penggelaran misi kontraterorisme yang dipimpin Amerika Serikat di Atmeh, Suriah, Kamis (3/2/2022). Pentagon mengeklaim pasukan khusus Amerika Serikat dari US Special Operation Force (SOF) berhasil melakukan misi kontraterorisme di lokasi tersebut yang menewaskan Pemimpin ISIS Abu Ibrahim al-Hashemi al-Qurayshi - Antara

Bisnis.com, JAKARTA - Kelompok Negara Islam di Irak dan Suriah (ISIS) kemarin mengumumkan bahwa pemimpin baru mereka adalah Abu Al-Hassan al-hashemi al-Quraish setelah pemimpin sebelumnya tewas diserang pasukan khusus Amerika Serikat (AS) pada bulan Februari.

Kelompok ini mengeluarkan pengumuman tersebut setelah tewasnya pemimpin terdahulu mereka, Abu Ibrahim al-hashemi al-Quraishi (Abu Ibrahim) dan juru bicaranya, Abu Hamza al-Quraishi (Abu Hamza) pada bulan Februari seperti dikutip situs ABC.net.au, Jumat (11/3/2022).

Menurut laporan Pemerintah Amerika Serikat, Abu Ibrahim seorang ustaz yang juga pernah menjadi tentara semasa pemerintahan Saddam Hussein di Irak tewas di Suriah Utara bulan Februari dengan meledakkan sendiri bom yang menewaskannya.

Dia tewas bersama keluarganya dalam operasi penangkapan yang dilakukan pasukan khusus Amerika Serikat. Dia menjadi pemimpin ISIS selama hampir dua tahun.

Kematiannya merupakan pukulan keras terhadap ISIS setelah sebelumnya pemimpin ISIS yang sudah lama berkuasa yaitu Abu Bakr al-Baghdadi juga tewas dalam serangan serupa pada tahun 2019.

ISIS tidak membantah atau mengukuhkan laporan AS tersebut dan juru bicara ISIS, Abu Umar al Muhajir, dalam keterangan yang direkam kemarin mengatakan bahwa pertempuran terakhir Abu Ibrahim adalah di penjara Ghuwayran yang terletak di Provinsi Hasaka di Suriah Timur Laut.

Menurut keterangan pejabat Suriah, sedikitnya 200 tahanan dan anggota kelompok militan dan 30 tentara tewas dalam serangan ISIS terhadap penjara tersebut pada bulan Januari dalam usaha mereka untuk membebaskan anggotanya yang ditahan di sana.

Al-Quraisy bukanlah nama asli mereka tetapi berasal dari Quraisy, nama suku tempat Nabi Muhammad berasal.

ISIS mengklaim para pemimpinnya berasal dari suku ini dan "al-Quraisyi" berfungsi sebagai bagian dari nama samaran pemimpin ISIS.

“Dia telah menerima kepemimpinannya,” kata al-Muhajer tentang pemimpin baru ISIS, tanpa memberikan nama aslinya.

Serangan AS bulan lalu adalah yang kedua kalinya dalam tiga tahun, di mana Amerika Serikat membunuh pemimpin tertinggi ISIS.

Dalam serangan itu, seperti dikutip dari Al Jazeera, sekitar 50 pasukan operasi khusus AS mendarat dengan helikopter dan menyerang sebuah rumah di sudut Suriah yang dikuasai pemberontak, bentrok selama dua jam dengan orang-orang bersenjata.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

amerika serikat ISIS
Editor : Nancy Junita

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

To top