Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Omicron Menyebar, Pemkot Bandung Lakukan Tes Acak di Sekolah

Tes Covid-19 kembali diterapkan untuk mengantisipasi penyebaran varian Omicron
Newswire
Newswire - Bisnis.com 20 Januari 2022  |  15:24 WIB
Tenaga kesehatan tengah menyiapkan dosis vaksin Covid-19 dalam program vaksinasi yang diselenggarakan di Bandung. - Istimewa
Tenaga kesehatan tengah menyiapkan dosis vaksin Covid-19 dalam program vaksinasi yang diselenggarakan di Bandung. - Istimewa

Bisnis.com, JAKARTA -- Pemerintah Kota Bandung menerapkan kembali tes Covid-19 secara acak kepada siswa yang mengikuti pembelajaran tatap muka (PTM) di sekolah.

Langkah ini dilakukan guna mengantisipasi penyebaran varian Omicron.

"Nanti saya minta Dinkes (dinas kesehatan) lakukan lagi tes acak ya, di sekolah yang lakukan PTM," kata Plt Wali Kota Bandung Yana Mulyana dilansir dari Antara, Kamis (20/1/2022).

Yana memaparkan bahwa saat ini terdapat enam warga yang terkonfirmasi Omicron. Antisipasi itu, kata dia, perlu dilakukan mengingat varian Omicron yang disebut menular lebih cepat.

Menurut dia enam warga yang terkonfirmasi Omicron itu diduga tertular karena transmisi lokal. Pasalnya mereka menurutnya tidak memiliki riwayat perjalan luar negeri.

Dengan begitu, menurutnya varian Omicron kini telah terbukti ada di tengah masyarakat. Meski begitu, ia meminta masyarakat agar tidak panik menyikapi hal tersebut.

Baca juga: Disdik: Tidak ada klaster penularan COVID-19 di sekolah di Jawa Barat

Baca juga: Ratusan sekolah di Purwakarta-Jabar mulai gelar PTM terbatas

"Saya pikir waspada saja, panik nggak perlu, tapi saya bilang virus itu cenderung bermutasi, varian apapun, tapi selama kita protokol kesehatan Insya Allah kita terhindar," katanya.

Adapun enam orang tersebut dinyatakan terkonfirmasi Omicron berdasarkan hasil pengetesan Whole Genome Sequecing (WGS) yang dilakukan Laboratorium Kesehatan Daerah (Labkesda) Jawa Barat. Enam orang itu diketahui merupakan warga Kota Bandung.

Selain tes acak kepada siswa, Yana mengatakan bakal kembali memperketat sistem bekerja para Aparatur Sipil Negara di lingkungan Pemkot Bandung.

Nantinya kapasitas ASN yang bekerja di kantor bakal dikurangi sebesar 25 persen. Sehingga menurutnya nanti hanya 75 persen ASN yang bisa bekerja di kantor atau Work From Office (WFO).

"Mungkin minggu depan, segera, ini kan kita harus siapkan regulasinya dulu di internal ya," kata dia.

ingatpesanibu #sudahdivaksintetap3m #vaksinmelindungikitasemua
Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Adaptasi Kebiasaan Baru
Editor : Edi Suwiknyo

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

To top