Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Kasus Varian Omicron RI Mayoritas Pria dan Usia 40—49 Tahun

Kemenkes menyampaikan mayoritas temuan kasus varian baru Covid-19, yaitu B.1.1.529 atau varian Omicron di Indonesia terjadi pada pria dan berusia 40-49 tahun.
Akbar Evandio
Akbar Evandio - Bisnis.com 30 Desember 2021  |  19:03 WIB
Ilustrasi Covid-19 varian Omicron - DW.com
Ilustrasi Covid-19 varian Omicron - DW.com

Bisnis.com, JAKARTA - Kementerian Kesehatan (Kemenkes) menyampaikan mayoritas temuan kasus varian baru Covid-19, yaitu B.1.1.529 (Omicron) di Indonesia terjadi pada mereka yang berusia 40-49 tahun. 

Kasubdit Pelayanan Gawat Darurat Terpadu Direktorat Pelayanan Kesehatan Rujukan Kemenkes Asral Hasan mengatakan dari total 68 pasien Omicron yang dirawat, mayoritas berjenis kelamin laki-laki. 

Adapun, untuk sementara ini kategori usia pasien Omicron di Indonesia yang paling sedikit ditemukan pada anak-anak dan remaja usia 10—19 tahun.

"Mayoritas kasus berusia 40-49 tahun ada 34 persen, dan mayoritas berjenis laki-laki ada 60 persen," kata Asral dalam diskusi yang disiarkan kanal YouTube RSPI Sulianti Saroso, Kamis (30/12/2021).

Lebih lanjut, Asral mengatakan bahwa sebanyak 78 persen dari total sementara 68 kasus varian Omicron di Indonesia juga dilaporkan sudah mendapatkan dosis lengkap.

Dia pun memerinci, 51 orang sudah menerima dua dosis vaksin Covid-19, 6 orang baru mendapat satu dosis vaksin, 7 orang sama sekali belum menerima vaksin Covid-19, dan 4 lainnya masih dalam konfirmasi.

Selain itu, berdasarkan grafik yang ditampilkan Asral terkait platform atau jenis vaksin yang digunakan para pasien, diketahui Sinovac paling banyak 33 persen, disusul Pfizer 30 persen. 

Kemudian AstraZeneca 17 persen, Sinopharm 7 persen, Johnson&Johnson 5 persen, Moderna 3 persen, dan lainya 5 persen.

"Dan mayoritas kasus Omicron merupakan pelaku perjalanan dari luar negeri ya," katanya. 

Dengan demikian, per 29 Desember Kemenkes mencatat kasus Omicron di Indonesia menjadi total 68 kasus. Puluhan kasus Omicron di Indonesia itu mayoritas imported case dari 60 WNI pelaku perjalanan luar negeri, 7 WNA, dan satu kasus transmisi lokal di DKI Jakarta. 

Mayoritas kasus datang dari pelaku perjalanan internasional negara Arab Saudi, Turki, Uni Emirat Arab, Inggris, dan Amerika Serikat. 

Sementara kasus lainnya juga datang dari para pelaku perjalanan negara seperti Jepang, Kenya, Korea Selatan, Malawi, Malaysia, Nigeria, Kongo, Spanyol, Ukraina dan Irlandia.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Virus Corona Covid-19
Editor : Fitri Sartina Dewi

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top