Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Bos Pfizer: Penyebar Informasi yang Salah soal Vaksin Covid-19 adalah Penjahat

CEO Pfizer mengatakan bahwa sekelompok kecil yang menyebarkan informasi salah tentang vaksin Covid-19 adalah penjahat.
John Andhi Oktaveri
John Andhi Oktaveri - Bisnis.com 10 November 2021  |  09:34 WIB
CEO dan Chairman Pfizer Albert Bourla. - Istimewa
CEO dan Chairman Pfizer Albert Bourla. - Istimewa

Bisnis.com, JAKARTA - CEO Pfizer, Albert Bourla mengatakan bahwa sekelompok kecil  yang menyebarkan informasi salah tentang vaksin Covid-19 adalah penjahat dan mereka telah mengorbankan jutaan nyawa.

Pernyataan keras itu disampaikannya terkait banyaknya orang yang tidak divaksinasi akibat kesalahan informasi.

Bourla juga mengatakan, bahwa orang yang mengambil untung dari teori konspirasi vaksin adalah seorang kriminal.

Dia mengungkapkan hal itu saat berbicara dengan lembaga think tank Atlantic Council yang berbasis di Washington D.C. sebagaimana dikutip CNBC.com, Rabu (10/11/2021).

Bourla mengatakan. bahwa ada sekelompok "sangat kecil" orang yang dengan sengaja menyebarkan informasi yang salah tentang suntikan itu. Mereka menyesatkan orang yang sudah ragu-ragu untuk divaksinasi.

“Orang-orang itu adalah penjahat,” katanya kepada CEO Atlantic Council Frederick Kempe.

Mereka benar-benar telah menelan jutaan nyawa orang, katanya.

Komentar Bourla datang ketika jutaan orang dewasa yang memenuhi syarat di AS belum divaksinasi, meskipun suntikan telah tersedia untuk sebagian besar warga AS hampir sepanjang tahun ini.

Pakar kesehatan masyarakat mengatakan informasi yang salah kemungkinan memainkan peran besar.

Menurut survei yang diterbitkan pada Senin (8/11/2021) oleh Kaiser Family Foundation, lebih dari tiga perempat orang dewasa AS meragukan soal vaksinasi.

Mereka mengakui satu dari delapan informasi yang diterima adalah informasi palsu tentang Covid-19 atau vaksin. Kader Partai Republik di antara mereka yang paling banyak meragukan vaksin.

Kesalahpahaman tersebut di antaranya adalah bahwa vaksin Covid-19 mengandung microchip, menyebabkan kemandulan dan mengubah DNA seseorang, menurut survei tersebut.

Pfizer akan menyerahkan pil Covid-19 ke FDA sebelum Thanksgiving, kata CEO Albert Bourla.

Bourla mengatakan bahwa kehidupan bagi banyak orang dapat "kembali normal" begitu mereka yang tidak divaksinasi mendapatkan vaksinasi.

“Satu-satunya hal yang mengganggu cara hidup baru saat ini, sejujurnya, adalah keragu-raguan terhadap vaksinasi,” katanya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

pfizer Virus Corona Vaksin Covid-19
Editor : Nancy Junita

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

To top