Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Ini Teknologi Pemecah Gelombang untuk Melindungi Kawasan Pantai dari Abrasi

BPPT-lock sudah dipasang di area Pembangkit Listrik Tenaga Uap (PLTU) Pacitan (Jawa Timur), sedang dalam proses pembangunan di Pelabuhan Sanur (Bali), dan akan segera digunakan di TPPI Tuban (Jawa Timur).
Newswire
Newswire - Bisnis.com 08 November 2021  |  17:49 WIB
Ini Teknologi Pemecah Gelombang untuk Melindungi Kawasan Pantai dari Abrasi
Ini Teknologi Pemecah Gelombang untuk Melindungi Kawasan Pantai dari Abrasi

Bisnis.com, JAKARTA - Balai Teknologi Infrastruktur Pelabuhan dan Dinamika Pantai Badan Riset dan Inovasi Nasional (BRIN) mengembangkan pemecah gelombang laut yang disebut BPPT-lock untuk melindungi kawasan pantai dari abrasi.

Menurut Kepala Balai Teknologi Infrastruktur Pelabuhan dan Dinamika Pantai BRIN Widjo Kongko, BPPT-lock sudah dipasang di area Pembangkit Listrik Tenaga Uap (PLTU) Pacitan (Jawa Timur), sedang dalam proses pembangunan di Pelabuhan Sanur (Bali), dan akan segera digunakan di TPPI Tuban (Jawa Timur).

"Pemasangan produk karya bangsa ini perlu lebih disebarluaskan teknologinya untuk dipakai sebagai unit lapis lindung pelabuhan dan pantai di seluruh Indonesia," kata Widjo saat dihubungi dari Jakarta, Senin (8/11/2021).

BPPT-lock merupakan suatu bentuk unit lapis lindung untuk melindungi infrastruktur di kawasan tepi pantai seperti pelabuhan, tempat wisata, dan permukiman.

Teknologi BPPT-lock dikembangkan saat Balai Teknologi Infrastruktur Pelabuhan dan Dinamika Pantai (BTIDP) masih berada di bawah Badan Pengkajian dan Penerapan Teknologi (BPPT), sebelum BPPT diintegrasikan ke BRIN pada 1 September 2021.

BPPT-lock memiliki stabilitas hidraulik yang unggul dan struktur yang kuat. Pemasangannya juga mudah karena dapat dipasang secara teratur dan acak.

Selain itu, kebutuhan bahan beton untuk membangun BPPT-lock lebih sedikit dibanding unit lapis lindung yang lain karena jumlah unit per satuan luas strukturnya lebih sedikit dan dimensinya lebih kecil dibandingkan dengan unit lapis lindung yang lain.

BPPT-lock dipasang dalam unit lapis lindung di pantai atau pelabuhan dengan berat unit yang disesuaikan dengan gelombang rencana.

Karena berat dan secara bersama-sama saling mengunci, BPPT-lock mampu menahan atau memecahkan energi gelombang.

Widjo menjelaskan, pemasangan BPPT-lock di pantai atau pelabuhan perlu didahului dengan studi yang detail, termasuk survei hidro-oseanografi (arus-gelombang), survei batimetri (kedalaman laut), investigasi rencana tapak, serta perencanaan dan perancangan desain pelabuhan atau pelindung pantai.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

pantai abrasi Badan Riset dan Inovasi Nasional-BRIN

Sumber : Antara

Editor : Andhika Anggoro Wening

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

To top