Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Libur Nataru Picu Kenaikan Kasus, Pemerintah Siapkan Strategi Pencegahan

Selama libur natal dan tahun baru diperkirakan sekitar 19,9 juta orang akan melakukan perjalanan, sedangkan Jabodetabek 4,45 juta.
Aprianus Doni Tolok
Aprianus Doni Tolok - Bisnis.com 25 Oktober 2021  |  17:00 WIB
Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan tiba di Direktorat Reserse Kriminal Khusus Polda Metro Jaya, Jakarta, Senin (27/9/2021). Luhut Binsar Pandjaitan memenuhi undangan Polda Metro Jaya untuk memberikan klarifikasi laporannya terhadap Haris Azhar dan Fatia Maulidiyanti terkait dugaan pencemaran nama baik. - Antara
Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan tiba di Direktorat Reserse Kriminal Khusus Polda Metro Jaya, Jakarta, Senin (27/9/2021). Luhut Binsar Pandjaitan memenuhi undangan Polda Metro Jaya untuk memberikan klarifikasi laporannya terhadap Haris Azhar dan Fatia Maulidiyanti terkait dugaan pencemaran nama baik. - Antara

Bisnis.com, JAKARTA — Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan menyampaikan bahwa ada potensi terjadi peningkatan mobilitas pada masa Libur Natal dan Tahun baru atau Nataru.

Berdasarkan hasil survey Balitbang Kemenhub Untuk wilayah Jawa dan Bali, katanta, diperkirakan sekitar 19,9 juta orang akan melakukan perjalanan, sedangkan Jabodetabek 4,45 juta.

“Peningkatan pergerakan penduduk ini, tanpa pengaturan protokol kesehatan yang ketat, akan meningkatkan resiko penyebaran kasus,” katanya dalam konferensi pers, dikutip dari YouTube Setpres, Senin (25/10/2021).

Untuk mengantisipasinya, Presiden Joko Widodo memberikan arahan tegas kepada jajarannya untuk segera mengambil langkah terkait keputusan dan kebijakan mengenai libur Nataru sehingga tidak ada peningkatan kasus Covid-19.

Lebih lanjut, Luhut mengingatkan masyarakat untuk tidak kendor dalam menerapkan protokol kesehatan sebagai salah satu upaya penting mencegah peningkatan kasus akibat libur Nataru.

Selain itu, pewajiban tes PCR bagi penumpang pesawat terbang juga menjadi langkah pemerintah dalam mengantisipasi lonjakan kasus setelah Nataru.

“Secara bertahap penggunaan tes PCR akan juga diterapkan pada transportasi lainnya selama dalam mengantisipasi periode Nataru,” ujar Luhut.

Sebagai perbandingan, sambungny, selama periode Nataru pada tahun lalu, mobilitas tetap meningkat dan pada akhirnya mendorong kenaikan kasus, meskipun penerbangan ke Bali mengsyararkan tes PCR.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

luhut Natal dan Tahun Baru
Editor : Edi Suwiknyo

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top