Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Kreatif, Pengantin Nikah di Dalam Bus saat PPKM Darurat

Untuk mencegah adanya kerumunan, maka pasangan pengantin ini memilih menikah di dalam bus yang melaju di jalan tol saat PPKM Darurat.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 14 Juli 2021  |  14:39 WIB
Kreatif, Pengantin Nikah di Dalam Bus saat PPKM Darurat
Sepasang pengantin menikah di dalam bus saat PPKM Darurat. - Solopos

Bisnis.com, JAKARTA - Baru-baru ini beredar video viral sepasang pengantin baru memutuskan untuk menikah di bus yang sedang berjalan di atas jalan tol.

Video tersebut viral di media sosial dan diunggah oleh banyak akun, termasuk akun Instagram resmi milik Gus Miftah. Sepasang pengantin itu mencuri perhatian publik dan banyak orang memuji aksi mereka karena dinilai kreatif.

Dihubungi Solopos.com melalui DM Instagram, sepasang pengantin tersebut merupakan Titin Rachmatul Ummah, 23 asal Simo, Boyolali ndan Angga Hayu Joko Siswoyo, 26, dari Polanharjo, Klaten.

Awalnya, mereka ingin menikah seperti pada umumnya, yakni menggelar akad nikah dan resepsi di rumah. Akan tetapi, karena ada PPKM Darurat dan ada aturan tidak boleh ada resepsi pernikahan akhirnya mereka memutuskan untuk menggelar pernikahan di bus.

Padahal mereka juga telah menyebar undangan pernikahan ke sanak saudara maupun teman-temannya. Hal tersebut terpaksa ia batalkan untuk mematuhi peraturan pemerintah di masa PPKM Darurat.

“Dari rencana kita sudah mau nikah dan resepsi sebenarnya [di rumah] tapi mengingat surat edaran yang tidak memperbolehkan hajatan resepsi yang menimbulkan kerumunan maka undangan yang sudah tersebar kami cancel," tulisnya, Rabu (14/7/2021)

Saat PPKM Darurat, pasangan pengantin ini juga takut melakukan ijab kabul di rumah, karena takut adanya kerumunan datang dari sekitar rumah.
Nikah di Bus Sembari Putar Tol Solo – Bawen

Dia menuturkan bahwa akad nikah di KUA juga tak mungkin dilakukan. Akhirnya, pasangan pengantin ini memilih menikah di bus dengan rute Kartasura – Bawen pulang pergi.

“Lalu opsi terakhir kita pilih WOB atau wedding on the bus yang acaranya simpel tapi masih bisa atur pasrah tampi dan sungkeman dengan tidak melanggar peraturan, hanya keluarga inti saja yang datang,” ungkap dia.

Pada kesempatan itu, ia juga mengaku bahagia pihak KUA juga mau untuk melangsungkan pernikahan mereka di bus. “Pihak KUA mau karena kami jemput dulu di KUA Sambi. Kemudian arah ke Simo untuk proses ijab kabulnya. Setelah dinyatakan sah kami dan team berputar arah di Pom Bensin Simo menuju KUA Sambi untuk menurunkan bapak naip atau wali yang mewakilkan,” kata Titin.

Setelah akad nikah berjalan lancar di bus, kemudian bus masuk ke jalan Tol Solo – Semarang lewat gerbang tol Kartasura. “Kemudian kami menuju pintu tol Kartasura untuk melakukan prosesi atur pasrah dan tampi serta sungkeman. Sesampainya di rest area Salatiga kami berhenti sejenak untuk mengambil foto secara bergantian. Dan itu hanya keluarga inti saja. Lalu kami memutar balik di pintu tol Bawen,” tambah dia.

Ia mengaku pernikahan unik yang dilakukan di bus ini mempunyai kesan tersendiri bagi Titin dan suami.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

pengantin Virus Corona PPKM Darurat

Sumber : Solopos

Editor : Novita Sari Simamora

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

back to top To top