Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Indonesia Kembali Terima 1,38 Juta Dosis Vaksin AstraZeneca

Total vaksin jadi AstraZeneca yang telah diterima Indonesia hingga saat ini menjadi 6.410.500 dosis.
Aprianus Doni Tolok
Aprianus Doni Tolok - Bisnis.com 08 Mei 2021  |  12:23 WIB
Menteri Luar Negerti Retno LP Marsudi usai menerima 3,8 juta vaksin jadi AstraZeneca di Bandara Soekarno Hatta, Senin (26/4/2021).  - Biro Pers Sekretariat Presiden/Kris\r\n\r\n
Menteri Luar Negerti Retno LP Marsudi usai menerima 3,8 juta vaksin jadi AstraZeneca di Bandara Soekarno Hatta, Senin (26/4/2021). - Biro Pers Sekretariat Presiden/Kris\\r\\n\\r\\n

Bisnis.com, JAKARTA - Sebanyak 1.389.600 dosis vaksin jadi AstraZeneca dari Covax/GAVI tiba di Indonesia pada pagi ini, Sabtu (8/5/2021).

Sebelumnya, pada 6 Mei 2021, sebanyak 55.300 dosis vaksin yang sama lebih dahulu datang sehingga jumlah vaksin batch ketiga yang diterima Covax Facility pada minggu ini dari mencapai 1.444.900 dosis vaksin jadi AstraZeneca.

Menteri Luar Negeri Retno Marsudi menyampaikan bahwa kedatangan vaksin tersebut menambah ketersediaan vaksin jadi AstraZeneca di Indonesia menjadi 6.410.500 dosis.

“Total vaksin AstraZeneca dari jalur Covax atau jalur multilateral yang telah sampai di Indonesia adalah sejumlah 6.410.500 dosis vaksin jadi,” kata Retno dalam konferensi pers, dikutip dari YouTube Sekretariat Presiden, Sabtu (8/4/2021).

Lebih lanjut, Jika dihitung secara keseluruhan produsen vaksin Covid-19 lainnya, Indonesia telah mengamankan 75.910.500 juta dosis vaksin.

Perinciannya, vaksin Sinovac sebanyak 68.500.000 dosis, AstraZeneca 6.410.500, dan Sinopharm 1 juta dosis.

Menlu juga menambahkan bahwa Indonesia sangat memahami bahwa upaya untuk memenuhi komitmen kesetaraan akses vaksin bagi semua negara tidaklah mudah.

Dia mengatakan bahwa usaha keras terus dilakukan oleh Covax Facility yang didukung banyak pihak terkait lainnya, terus berupaya untuk memenuhi komitmen dan kebutuhan kesetaraan akses vaksin bagi semua negara.

“Sejak awal pandemi, secara konsisten Indonesia terus menyuarakan akses vaksin yang setara bagi semua. Indonesia juga mendukung penghapusan hak paten Covid-19 guna mendorong kapasitas produksi dunia terhadap vaksin,” ujar Menlu.

Dalam waktu dekat, kata Menlu, yakni pada 17 Mei 2021 dirinya bersama Menteri Kesehatan Ethiopia, Menteri Pembangunan Internasional Kanada, akan memimpin pertemuan Covax AMC Engagement Group untuk membahas situasi terkini upaya pemenuhan vaksin setara bagi semua negara.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

vaksinasi Vaksin Covid-19 AstraZeneca
Editor : Fitri Sartina Dewi

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top