Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

HCI Memacu Kolaborasi BUMN Mencetak Sumber Daya Manusia Berkualitas Global

FHCI selaku wadah pengelola dan praktisi SDM di BUMN menginginkan SDM di lingkungan BUMN dapat beradaptasi dengan perubahan bisnis yang bergerak dinamis di era VUCA (volatile, uncertainity, complexity&ambiguity) dan disrupsi digital ini.
Khadijah Shahnaz
Khadijah Shahnaz - Bisnis.com 07 April 2021  |  14:28 WIB
Logo baru Kementerian Badan Usaha Milik Negara (BUMN) terpasang di Gedung Kementerian BUMN, Jakarta, Kamis (2/7/2020). ANTARA FOTO - Aprillio Akbar
Logo baru Kementerian Badan Usaha Milik Negara (BUMN) terpasang di Gedung Kementerian BUMN, Jakarta, Kamis (2/7/2020). ANTARA FOTO - Aprillio Akbar

Bisnis.com, Jakarta - Forum Human Capital Indonesia (FHCI) berkomitmen untuk memacu peningkatan kualitas dan kompetensi SDM di lingkungan BUMN.

FHCI selaku wadah pengelola dan praktisi SDM di BUMN menginginkan SDM di lingkungan BUMN dapat beradaptasi dengan perubahan bisnis yang bergerak dinamis di era VUCA (volatile, uncertainity, complexity&ambiguity) dan disrupsi digital ini.

Program pengembangan SDM yang berkesinambungan diimplementasikan FHCI bersama BUMN untuk membangun kolam talenta (talent pool) nasional untuk menyongsong upaya pemerintah mewujudkan Visi Indonesia 2045 yang berbasis pengembangan kualitas SDM. Langkah awal FHCI untuk menyokong hal tersebut adalah mengukuhkan kepengurusan FHCI periode 2021-2024 di Balroom Pertamina Pusat, Jakarta pada Rabu ini.

Alexandra Askandar, Ketua Forum Human Capital Indonesia, mengatakan FHCI telah banyak berkiprah selama 1,5 dasawarsa ini untuk membangun dan mengembangkan SDM nasional, terutama di lingkungan BUMN.

“Dalam lima tahun terakhir ini tren pengembangan human capital di Indonesia ini banyak melahirkan gagasan dan program-program terobosan. Ke depannya, FHCI berkomitmen untuk berkolaborasi untuk mengkreasikan program pengembangan SDM yang inovatif dan berperan sebagai lokomotif untuk mengakselerasi terwujudnya SDM Unggul Indonesia Maju,” ujar Alexandra dalam keterangan.resmi pada Rabu (7/4/2021).

Dia menjelaskan FHCI mencermati tren pengembangan BUMN yang dirancang sedemikian rupa untuk adaptif dan kompetitif di era VUCA dan menyiasati dampak pandemi Covid-19 terhadap kinerja bisnis BUMN.

Dinamika ini direspon BUMN untuk mengembangkan program mencetak pemimpin dari internal perusahaan (creating leaders from within) dari generasi muda serta kaum perempuan yang berasal dari latar belakang sosial-budaya yang beragam untuk berkiprah di BUMN yang jenis usahanya cukup beragam itu.

Alexandra pun mengatakan FHCI menyokong upaya Kementerian BUMN untuk terus mendorong partisipasi generasi milenial dan ketewakilan perempuan di jajaran direksi perusahaan BUMN.

Salah satu terobosan yang dilakukan Kementerian BUMN adalah memberikan kesempatan kepada generasi milenial untuk duduk di jajaran direksi dengan target 10% dari seluruh direksi BUMN dan target keterwakilan perempuan sebesar 20% di jajaran direksi atau komisaris di BUMN.

FHCI juga telah menyiapkan program untuk mendukung ini, antara lain program Leadership Development, Raising Number of Diaspora Talents di jajaran direksi BUMN, dan program BUMN Bisa! (Bersama Bangun Indonesia).

“Keberagaman ini kekuatan untuk memperkokoh kolaborasi antar BUMN untuk mencetak talenta yang unggul, berkualitas, dan berdaya saing global,” imbuh Alexandra.

Selain itu, pengembangan SDM dipersiapkan untuk menyongsong bonus demografi di masa mendatang. Menteri BUMN Erick Thohir, mengapresiasi program FHCI dalam melahirkan talenta-talenta terbaik untuk menyongsong Indonesia menjadi Negara maju di tahun 2045.

Presiden Joko Widodo mencanangkan cita-cita Indonesia di tahun 2045 menjadi negara maju dengan pendapatan Rp320 juta per kapita per tahun atau Rp27 juta per kapita per bulan. Produk Domestik Bruto Indonesia mencapai US$ 7 triliun, perekonomian Indonesia sudah masuk 5 besar ekonomi dunia dengan kemiskinan mendekati nol persen.

“BUMN sebagai mesin pertumbuhan ekonomi merupakan salah satu elemen utama untuk mencapai cita-cita nasional menjadi Negara maju. Kementerian BUMN mengapresiasi talenta dari berbagai generasi, terutama kalangan muda dan perempuan, serta talenta dari Kawasan Indonesia Timur, sepertidari Sulawesi, Papua dan Papua Barat untuk berkontribusi langsung menciptakan nilai tambah terhadap perekonomian dan pemberdayaan masyarakat,” ujarnya. 

Erick mengatakan para talenta menghadapi tantangan dan dinamika perekonomian nasional dan global. Untuk itu, Menteri BUMN berpesan agar SDM di BUMN membudidayakan iklim kerja yang inovatif untuk menciptakan peluang bisnis serta melakukan terobosan bisnis di era digital dan masa mendatang serta mengimplementasikan nilai AKHLAK (Amanah, Kompeten, Harmonis, Loyal, dan Adaptif).

“BUMN harus beradaptasi karena lanskap SDM sudah berubah. Kuncinya, para pengelola SDM di BUMN harus segera beraksi nyata menghadapi perubahan itu dengan menyiapkan berbagai pengembangan HR yang bersifat future readiness dalam menghadapi gejala perubahan manajemen, model bisnis atau gaya kepemimpinan,” ungkap Erick.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

BUMN sdm sumber daya manusia
Editor : Ropesta Sitorus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top