Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Kejar Herd Immunity, Jokowi Minta TNI-Polri Bantu Vaksinasi Covid-19

Jokowi meminta TNI-Polri membantu pelaksanaan vaksinasi dan mengawal distribusi vaksin Covid-19 menuju daerah tujuan.
Rayful Mudassir
Rayful Mudassir - Bisnis.com 16 Februari 2021  |  09:01 WIB
Presiden Joko Widodo menyampaikan arahan pada Sidang Kabinet Paripurna di Istana Negara, 2 November 2020  -  Youtube Setpres
Presiden Joko Widodo menyampaikan arahan pada Sidang Kabinet Paripurna di Istana Negara, 2 November 2020 - Youtube Setpres

Bisnis.com, JAKARTA - Presiden Joko Widodo (Jokowi) meminta jajaran TNI-Polri bergerak cepat untuk membantu vaksinasi Covid-19. Upaya ini perlu dilakukan agar segera terbentuk kekebalan komunal atau herd immunity.

Saat memberikan arahan dalam rapat pimpinan TNI-Polri, Senin (15/2/2021), Jokowi meminta dua institusi itu turut mengawal distribusi pengamanan vaksin menuju daerah tujuan.

“Saya minta jajaran TNI dan Polri untuk cepat bergerak membantu vaksinasi hingga segera bisa kita selesaikan. Saya juga meminta TNI Polri mengawal distribusi pengamanan vaksin untuk menuju ke daerah-daerah,” kata Jokowi.

Pemerintah menargetkan terbentuknya kekebalan komunal atau herd immunity di Indonesia. Namun, kondisi itu baru tercapai apabila sekitar 70 persen atau sekitar 181,5 juta masyarakat telah disuntik vaksin.

Selain itu, pemberian vaksin Covid-19 dilakukan dua kali bagi tiap penerima. Artinya, pemerintah paling tidak memerlukan sekitar 364 juta dosis vaksin untuk diberikan kepada sasaran vaksinasi.

“Bukan angka yang kecil, karena ini akan menghasilkan kekebalan komunal, herd immunity,” terangnya.

Jokowi mengungkapkan pemerintah masih berupaya memperoleh vaksin dari sejumlah negara. Beberapa sasaran vaksin dari luar negeri seperti Pfizer, AstraZeneca, Moderna hingga Sinovac. Dari target ratusan juta dosis, sedikitnya baru 28 juta dosis vaksin dari Sinovac yang telah tiba dan digunakan di Tanah Air.

“Tapi kita berusaha dari beberapa negara, dan itu juga menjadi rebutan 215 negara yang harus kita sadari. Tidak mudah untuk mendapatkan yang namanya vaksin sekarang,” tuturnya.

Sementara itu, pemerintah tengah mengembangkan vaksin Merah Putih sebagai vaksin buatan dalam negeri. Akan tetapi, produksi vaksin ini ditargetkan baru akan dimulai pada akhir 2021.

Hingga kini terdapat enam platform yang mengembangkan vaksin Merah Putih, salah satunya Lembaga Biologi Molekuler Eijkman. Lembaga ini diperkirakan dapat menghasilkan bibit vaksin dan menyerahkan kepada PT Bio Farma (Persero) pada Maret 2021.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Jokowi vaksinasi tni polri Vaksin Covid-19
Editor : Fitri Sartina Dewi

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
To top