Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com

Konten Premium

Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Mengintip Senapan AK-12, Senjata Serbu Utama Tentara Rusia Pengganti AK-47

AK-12 adalah senapan serbu Rusia dan merupakan turunan terbaru dari senapan pola AK yang diproduksi oleh Kalashnikov Concern. Senapan ini telah diusulkan kepada militer untuk menjadi senapan utama militer Rusia, menggantikan desain pola AK lama lainnya yang digunakan di seluruh dunia.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 10 Februari 2021  |  20:39 WIB
Mengintip Senapan AK-12, Senjata Serbu Utama Tentara Rusia Pengganti AK-47
AK/12 senjata buatan Rusia
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Rusia tercatat sebagai salah satu negara pemasok senjata terbesar ke seluruh dunia.

Banyak senjata yang dibuat di negara itu, slah satunya senjata serbu yang digadang-gadang akan menjadi senjata utama tentara Rusia adalah AK-12.

Dikutip dari Gun Fandom, AK-12 adalah senapan serbu Rusia dan merupakan turunan terbaru dari senapan pola AK yang diproduksi oleh Kalashnikov Concern. Senapan ini telah diusulkan kepada militer untuk menjadi senapan utama militer Rusia, menggantikan desain pola AK lama lainnya yang digunakan di seluruh dunia.

Sejarah pembuatan AK-12 dimulai pada 2010 ketika Kementerian Pertahanan Rusia menyatakan bahwa senapan ini akan diujicobakan pada 2011. Prototipe AK-12 pertama kali ditunjukkan kepada Presiden Rusia Vladimir Putin dalam kunjungannya ke Kalashnikov Concern pada tahun yang sama.

Proyek AK-12 dimulai pada tahun 2011 sebagai usaha swasta dalam upaya untuk berpartisipasi dalam uji coba "Ratnik" yang diadakan oleh militer Rusia. Sepanjang perkembangannya, AK-12 telah menerima berbagai modifikasi dan perubahan untuk memenuhi standar militer Rusia, dan untuk mengatasi berbagai masalah seperti yang terlihat pada prototipe sebelumnya.

Senjata itu bersaing dengan A-545, AEK-971 yang dimodernisasi, dalam berbagai uji coba. Pada akhir 2014, Militer Rusia mengumumkan bahwa AK-12 dan A-545 telah lulus uji negara dan secara perlahan akan dirancang untuk uji coba layanan operasional pada 2015.

Versi AK-12 yang hampir selesai dipamerkan pada September 2016, bersama dengan beberapa varian: AK-15 dengan bilik 7,62 × 39mm, dan RPK-16, varian senjata otomatis skuad AK-12 yang dimaksudkan untuk mengisi ceruk serupa yang dilakukan RPK saat AK-74 pertama kali diproduksi.

Pengujian AK-12 selesai pada Desember 2017, dengan senjata yang diadopsi oleh Angkatan Darat Rusia pada Januari 2018. AK-12 saat ini sedang dievaluasi untuk ekspor dan model sipil saat ini sedang diproduksi; Kementerian Pertahanan Armenia telah berhasil mendapatkan hak untuk memproduksi AK-12 dan 15 secara lokal pada Agustus 2018, kemungkinan besar oleh Garni-ler.

Detail Desain

AK-12 pra-produksi yang lebih terkenal, sebelumnya dikenal sebagai AK-200, memiliki operasi yang sangat mirip dengan kebanyakan Kalashnikov, tetapi sangat dimodernisasi jika dibandingkan dengan senapan lain dalam keluarganya, seperti kontrolnya yang sepenuhnya ambidextrous dan kemampuan untuk mengganti kaliber hanya dengan mengganti larasnya.

Bersama dengan berbagai rel aksesori lainnya yang terpasang pada AK-12, ia mampu menerima berbagai jenis kaliber, dari 7,62 × 39 mm hingga 5,56 × 45 mm NATO, mampu memuat peluncur granat GP-34 di bawah laras dan juga dapat terima granat senapan karena ulir pada rem moncong.

Produksi AK-12 sangat berbeda jika dibandingkan dengan prototipe, dengan berbagai fitur seperti pegangan pengisian ambidextrous dilepas. Meski AK-12 masih merupakan desain Kalashnikov, ia memiliki lebih banyak kesamaan dengan desain AK yang lebih tua daripada prototipe, tetapi versi produksi AK-12 ini diklaim bukan AK-74 yang dipasang atau sejenisnya. Produksi AK-12 juga memiliki kemampuan untuk memasang peluncur granat underbarrel ke rel bawah.

Baik AK-12 pra-produksi dan produksi memiliki sakelar pemilih empat posisi. AK-12 pra-produksi memiliki empat pengaturan untuk ledakan tiga putaran yang aman, semi-otomatis, dan sepenuhnya otomatis; produksi AK-12 memiliki pengaturan yang sama, hanya saja pengaturan burst tiga putaran diganti dengan pengaturan burst dua putaran. Pada tahun 2020, Kalashnikov Concern mempersembahkan AK-12 versi terbaru.

Varian

?Ini adalah prototipe awal AK-12. AK-200 adalah sebutan awal untuk AK-12 hingga Januari 2012, ketika sebagian besar detail senjata masih dirahasiakan. Menurut sedikit foto AK-200 yang tersedia, itu menyerupai AK-74, AK-101 atau AK-103 yang sangat modern yang dilengkapi dengan berbagai rel Picatinny. Nama tersebut diubah menjadi AK-12 beberapa waktu pada tahun 2012; nama AK-200 saat ini digunakan pada satu set senapan serupa yang diproduksi oleh Kalashnikov Concern.

Prototipe AK-12 ini adalah yang paling terkenal dan salah satu versi paling halus dari keluarga senapan AK. Versi AK-12 ini memiliki kontrol yang sepenuhnya ambidextrous, termasuk pemilih api empat titik, pegangan pengisian ambidextrous, dan pelepasan majalah tumit di antara fitur-fitur lainnya. AK-12 memiliki popor telescoping yang dimaksudkan untuk kontrol mundur yang lebih baik; di atas popor adalah sandaran pipi yang bisa disesuaikan.

AK-12 menerima berbagai jenis magasin dari keluarga senapan AK. Meski dipuji oleh Presiden Rusia Vladimir Putin, AK-12 pada akhirnya tidak diadopsi dalam bentuk ini karena persediaan AK-74 yang sangat besar.

?Render 2D AK-12/76 yang dibuat oleh komputer seharusnya adalah versi shotgun dari AK-12 dengan bilik 12 gauge yang akan diproduksi untuk pasar sipil. Senjata itu diumumkan pada 2013, tetapi tidak pernah masuk produksi.

Prototipe AK-12 yang tidak disebutkan namanya ini seharusnya adalah versi semi-otomatis dari AK-12 bilik untuk .223 Remington yang akan diproduksi untuk pasar sipil. Senjata itu diumumkan pada 2013, tetapi tidak pernah masuk produksi. Senjata itu tampaknya telah dibuat lebih sebagai senapan olahraga saat pertama kali diumumkan.

?Ini adalah AK-12 yang digunakan dalam Ujian Ratnik untuk bersaing dengan A-545. Jika seseorang belum bisa menyimpulkan, prototipe AK-12 ini sangat berbeda dari yang paling umum terlihat; sebaliknya, ini menyerupai senapan pola AK yang banyak dimodifikasi, dan sebagian besar fitur inovatif dari AK-12 yang lebih terkenal dihilangkan, seperti gagang pengisi daya ambidextrous. AK-12 berhasil dalam uji coba ini, dan menembakkan 9.000 peluru tanpa gagal.

Produksi

?Ini adalah AK-12 yang diperbarui yang dipamerkan pada tahun 2017 (versi 2016 yang hampir identik memiliki skema warna yang berbeda). Sangat jelas terlihat bahwa produksi AK-12 sangat berbeda dari sampel pra-produksi yang dipamerkan beberapa tahun yang lalu; ini karena produksi AK-12 ini didasarkan pada prototipe yang agak tidak dikenal dan tidak jelas, AK-400. Juga cukup jelas terlihat bahwa AK-12 sangat mirip dengan senapan berpola AK yang lebih tua, meskipun Kalashnikov Concern menyangkal bahwa produksi AK-12 adalah AK-74 yang dipasang kembali. Produksi AK-12 memiliki berbagai rel Picatinny yang tersebar di seluruh senjata untuk memasang optik, foregrip, dan aksesori lainnya.

?Varian kompak AK-12

?Direncanakan untuk menggantikan AK-103, AK-15 adalah AK-12 yang memiliki ruang untuk kartrid 7,62 × 39mm yang sangat terkenal digunakan oleh AK-47. Meski memiliki nama yang mirip, AK-15 sama sekali tidak terkait dengan Saiga Mk-107, juga disebut AK-15 oleh beberapa sumber, meskipun keduanya memiliki desain Kalashnikov.

?Varian kompak AK-15.

?Varian senjata otomatis skuad AK-12 ini dimaksudkan untuk mengisi ceruk yang diisi kembali oleh RPK terkenal ketika diperkenalkan. Yang cukup menarik, RPK-16 merupakan modernisasi dari RPK ternama. RPK-16 menggunakan majalah drum lepas-pasang 95 putaran baru; sebagian besar magasin drum AK biasanya memiliki kapasitas 75 peluru. Dengan ruang 5,45 × 39mm, RPK-16 secara operasional juga sangat mirip dengan saudara-saudaranya yang lebih kecil.

?Varian semi-otomatis sipil AK-12 dan AK-15 yang mulai diproduksi pada tahun 2019. Tersedia dalam ukuran 5,45 × 39 mm dan 7,62 × 39 mm.

?Versi AK-12 yang menggunakan bilik 5.56 × 45mm NATO. Terutama fitur popor baru dan rem moncong baru.

Spesifikasi AK-12

Negara asal : Rusia

Pabrikan : Kalashnikov Concern

Desainer : Vladimir Viktorovich Zlobin
Mikhail Kalashnikov
Sergey Vladimirovich Urzhumtsev

Tahun Dirancang : 2010

Tahun produksi dimulai : 2018

Kaliber :

AK-12: 5,45 × 39mm

AK-15: 7,62 × 39 mm

AK-19: 5,56 × 45mm NATO

Sistem kerja : Piston gas langkah panjang yang dioperasikan dengan gas, baut berputar

Panjang : 945 mm

Panjang Barrel : 415 mm (16,3 inci)

Bobot : 3,3 kg

Tingkat siklik : 700 RPM

Jarak efektif  : 500-600 m

Kisaran efektif maksimum : 800 m

Kecepatan muzzle :

AK-12: 880-900 m / dtk

AK-15: 715 m / dtk

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

rusia senjata
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top