Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Terganjal Kasus Insentif Perawatan Anak, PM Belanda Mark Rutte Mundur

Mark Rutte akan tetap menjadi petahana Perdana Menteri (PM) sampai hasil Pemilihan Umum (Pemilu) Belanda, yang digelar pada Maret 2021, keluar.
Annisa Margrit
Annisa Margrit - Bisnis.com 16 Januari 2021  |  04:07 WIB
Perdana Menteri (PM) Belanda Mark Rutte dalam konferensi pers di Den Haag, Belanda, Selasa (17/11/2020). - Bloomberg/Peter Boer
Perdana Menteri (PM) Belanda Mark Rutte dalam konferensi pers di Den Haag, Belanda, Selasa (17/11/2020). - Bloomberg/Peter Boer

Bisnis.com, JAKARTA – Pemerintahan Perdana Menteri (PM) Belanda Mark Rutte akan segera mundur setelah gagal mendapatkan dukungan koalisi terkait insentif sistem perawatan anak. 

Bloomberg melansir Jumat (15/1/2021), hubungan antara Rutte dengan koalisinya menghadapi tantangan dalam hal sistem insentif perawatan anak. Sebelumnya, komite terkait di Parlemen Belanda menyatakan ribuan orang tua yang sudah mengajukan pembayaran insentif ini pada masa kepemimpinan Rutte dituding melakukan pemalsuan klaim. 

Isu ini pun menjadi penting, tidak hanya bagi Rutte, tetapi juga bagi pihak-pihak di sekitarnya seperti Menteri Keuangan dan pemimpin Partai Demokrat Kristen Wopke Hoekstra.

Temuan komite berpotensi dibawa ke mosi tidak percaya pada pekan depan. Hal ini pun menimbulkan pertanyaan mengenai apa yang akan terjadi pada Pemilihan Umum (Pemilu) yang dijadwalkan digelar pada Maret 2021.

Rutte menyatakan dia akan menjadi petahana hingga Pemilu dan menegaskan bubarnya koalisi tidak akan berpengaruh terhadap upaya Belanda melawan pandemi Covid-19.

"Masyarakat bisa menantikan bahwa kami akan terus melakukan apa yang diperlukan untuk kepentingan nasional. Perlawanan terhadap virus corona akan berlanjut," tuturnya dalam konferensi pers di Den Haag.

Rutte mengungkapkan dirinya akan langsung bertemu dengan Raja Willem-Alexander untuk menyerahkan surat pengunduran diri secara resmi atas nama pemerintahannya. 

Dia sebenarnya mendapatkan dukungan yang kuat dari publik selama pandemi, sehingga hasil Pemilu diproyeksi dapat membuatnya mempertahankan kepemimpinannya untuk periode keempat. 

Mengacu ke data Johns Hopkins University, per Jumat (15/1), jumlah kasus Covid-19 di Belanda sebanyak 914.315, sekaligus membuatnya berada di peringkat ke-19 secara global.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

belanda Virus Corona

Sumber : Bloomberg

Editor : Annisa Margrit
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top