Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Inggris Mulai Vaksinasi Warga dengan Vaksin Corona Oxford-AstraZeneca

Inggris mengesahkan penggunaan vaksin virus corona yang dikembangkan oleh Oxford-Astrazenca, Pfizer dan BioNTech.
Syaiful Millah
Syaiful Millah - Bisnis.com 05 Januari 2021  |  10:19 WIB
Vaksin Oxford dan AstraZeneca mulai disuntik kepada warga Inggris. - ilustrasi
Vaksin Oxford dan AstraZeneca mulai disuntik kepada warga Inggris. - ilustrasi

Bisnis.com, JAKARTA – Inggris dilaporkan telah mulai mengelola vaksin Covid-19 yang dikembangkan oleh University of Oxford dan perusahaan farmasi AstraZeneca, menjadikannya negara pertama di dunia yang melakukan hal tersebut.

Associated Press melaporkan bahwa regulator Inggris mengesahkan vaksin tersebut untuk penggunaan darurat pada akhir pekan lalu dan mulai Senin (4/1) waktu setempat sejumlah rumah sakit telah mulai memberikan suntikan dosis pertamanya.

Dilansir dari Live Science, Selasa (5/1/2021) seorang pria bernama Brian Pinker, yang merupakan pasien dialisis berusia 82 tahun telah menerima dosis pertamanya pada Senin pagi waktu setempat di Oxford Churchill Hospital.

Inggris telah mengesahkan penggunaan vaksin Covid-19 lainnya, yang dikembangkan oleh Pfizer dan BioNTech pada awal Desember 2020. Hingga kini sudah lebih dari 1 juta orang di negara tersebut yang telah menerima dosi pertama mereka.

Laporan Associated Press menyatakan untuk saat ini, hanya sedikit rumah sakit yang akan mendistribusikan vaksin Oxford-AstraZeneca yang baru saja disahkan. Ini dimaksudkan untuk membantu petugas kesehatan memantau reaksi merugikan dalam beberapa hari pertama distribusi.

Seperti vaksin Pfizer-BioNTech, vaksin Oxford-AstraZeneca juga diberikan dalam dua dosis dengan selang beberapa minggu. Vaksin itu diperkirakan efektif sekitar 70 persen mencegah gejala infeksi Covid-19.

Angka efektifitasnya memang lebih rendah daripada vaksin Pfizer yang mencapai angka lebih dari 95 persen. Namun, karena desainnya, vaksin Oxford dapat disimpan pada suhu lemari es normal dan lebih murah per dosis dibandingkan dengan vaksin Pfizer.

Dengan dua vaksin yang telah disahkan saat ini, Inggris bertujuan untuk memvaksinasi semua penduduk panti asuhan pada akhir Januari. Staf panti jompo, orang yang berusia di atas 80 tahun, dan staf medis garis depan adalah kelompok prioritas yang akan mendapatkan vaksin terlebih dahulu.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

inggris oxford Virus Corona AstraZeneca
Editor : Novita Sari Simamora

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top