Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Wapres Sebut Transformasi Digital Layanan Publik Tak Cukup, Harus..

Hal itu diungkapkannya melalui sebuah utasan yang diunggah akun Twitter resminya, @Kiyai_MarufAmin, Kamis (17/12/2020) malam. 
Oktaviano DB Hana
Oktaviano DB Hana - Bisnis.com 17 Desember 2020  |  20:44 WIB
Wakil Presiden Ma'ruf Amin mengikuti Rapat Terbatas Kabinet dengan Presiden Jokowi melalui video conference, Senin 916/3/2020). - Bisnis/Nindya Aldila
Wakil Presiden Ma'ruf Amin mengikuti Rapat Terbatas Kabinet dengan Presiden Jokowi melalui video conference, Senin 916/3/2020). - Bisnis/Nindya Aldila

Bisnis.com, JAKARTA - Wakil Presiden Ma'ruf Amin menegaskan bahwa transformasi digital dalam pelayanan publik harus diikuti dengan perubahan pola pikir atau mindset.

Hal itu diungkapkannya melalui akun Twitter resminya, @Kiyai_MarufAmin, Kamis (17/12/2020). Dalam sebuah utasan yang diunggahnya, Wapres mengaku menyatakan hal tersebut dalam Rapat Koordinasi Nasional (Rakornas) Kepegawaian Tabun 2020 bertajuk Penerapan Digitalisasi Manajemen ASN di Era Adaptasi Kerja Baru. 

Dia menekankan bahwa reformasi birokrasi salah satunya diwujudkan melalui akselerasi pemanfaatan dukungan teknologi informasi secara intensif dan masif. Digital governance, sebutnya, merupakan sebuah solusi dan keniscayaan dalam mengoptimalkan pelayanan publik.

"Saya menegaskan bahwa transformasi digital dalam pelayanan publik harus diikuti dengan perubahan mindset," demikian tulisnya melalui akun media sosial tersebut.

Wapres Ma'ruf menilai transformasi itu tak hanya sekadar mengubah layanan menjadi online atau dengan menggunakan aplikasi digital, melainkan juga harus diikuti dengan perubahan perilaku.

"Transformasi digital ini juga mencakup bagaimana mengintegrasikan seluruh area layanan sehingga mampu menciptakan nilai tambah yang memberikan kepuasan kepada masyarakat sebagai pengguna layanan."

Dalam kesempatan ini, Wapres juga memaparkan bahwa komitmen pemerintah untuk mempercepat transformasi digital penyelenggaraan pemerintahan ditunjukkan dengan menyediakan dukungan anggaran sebesar Rp30,5 triliun guna mendukung program tersebut.

Salah satunya adalah untuk pembangunan akses internet di 4.000 desa dan kelurahan di daerah tertinggal, terdepan dan terluar (3T) di Indonesia. Sebanyak 233 desa telah ditetapkan menjadi contoh desa digital di Indonesia," imbuh Wapres.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

pelayanan publik transformasi digital Ma'ruf Amin wapres ma'ruf amin
Editor : Oktaviano DB Hana

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top