Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Bukannya Senang, Epidemiolog Ini Malah Sedih Tiap Libur Panjang saat Pandemi

Epidemiolog Universitas Indonesia Pandu Riono memprediksi akan terjadi banyak peristiwa sedih yang mengintai seusai long weekend di saat pandemi Covid-19.
Rika Anggraeni
Rika Anggraeni - Bisnis.com 27 Oktober 2020  |  18:54 WIB
Petugas kesehatan Dinkes Bantul khusus penanganan kasus Covid-19. - Antara
Petugas kesehatan Dinkes Bantul khusus penanganan kasus Covid-19. - Antara

Bisnis.com, JAKARTA – Epidemiolog Universitas Indonesia Pandu Riono mengungkapkan kesedihannya saat Indonesia kembali memasuki libur panjang pada akhir Oktober 2020.

Pasalnya, dia memprediksi akan terjadi banyak peristiwa sedih yang mengintai seusai long weekend di saat pandemi Covid-19.

“Kemungkinan setelah libur panjang, banyak peristiwa sedih. Siapa lagi yang jadi korban [meninggal akibat Covid-19] habis liburan panjang?” kata Pandu saat Live Instagram bersama Bisnis, Selasa (27/10/2020).

Menurutnya, tim medis saat ini sudah membaktikan bahkan merelakan jiwa raga demi menyembuhkan pasien-pasien yang terpapar virus Corona.

Epidemiolog UI tersebut mengaku tidak merasa gembira setiap kali ada libur panjang. Adanya libur panjang justru membuat orang-orang yang tadinya diam di rumah malah keluar. 

Semakin banyak warga yang berkerumun di satu lokasi menambah probabilitas penularan Covid-19.

Jika ini terjadi, maka jumlah kasus positif pasca libur panjang pun akan meningkat. Kondisi tersebut sudah terjadi saat libur IdulFitri, IdulAdha, dan Hari Kemerdekaan RI.

“Saya kasihan dengan teman-teman tenaga kesehatan yang benar-benar sudah membaktikan bahkan jiwanya berisiko untuk terinfeksi. Masa sih nggak kasihan sama mereka? Saya ingin akhir tahun ini paling tidak turun [kasus positif], tapi ada 2 event besar. Kapan pandemi kita selesai kalau begini?” ujarnya.

Pandu juga menyayangkan penanganan kasus Covid-19 saat Presiden Joko Widodo masih bingung ingin melarang mudik lebaran atau tidak.

Saat itu, Pandu merasa senang saat masyarakat dilarang untuk mudik karena emua transportasi termasuk penerbangan dihentikan.

Pelarangan mudik lebaran memperlihatkan hasil yang sudah menurun jumlah kasus Covid-19 di Indonesia. Meskipun mudik lebaran dilarang, masyarakat memiliki surat izin untuk melakukan mudik.

“Kalau pembatasan sosial itu sebulan saja, nggak usah lama-lama. Sebulan efektif, kita langsung longgarkan. Mungkin keadaannya sudah beda sekarang. Tapi karena kita tidak mengimplementasikan dengan efektif, berkepanjangan seperti sekarang,” jelasnya.

#satgascovid19 #ingatpesanibu #pakaimasker #jagajarak #jagajarakhindarikerumunan #cucitangan #cucitangandengansabun

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Jokowi Covid-19 Adaptasi Kebiasaan Baru
Editor : Feni Freycinetia Fitriani
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top