Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Dampak La Nina, Waspadai Hujan Lebat, Petir dan Angin Kencang di Jakarta

Potensi hujan lebat disertai kilat dan angin kencang di wilayah Jakbar, Jakpus, Jaksel dan Jaktim pada Senin (19/10/2020) sore hingga menjelang Selasa (20/10/2020) dinihari.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 19 Oktober 2020  |  04:59 WIB
Hujan mengguyur Jakarta - Bisnis.com/Andhika Anggoro
Hujan mengguyur Jakarta - Bisnis.com/Andhika Anggoro

Bisnis.com, JAKARTA - Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) meminta pemerintah provinsi dan masyarakat DKI Jakarta untuk mewaspadai dampak hujan lebat akibat fenomena La Nina.

La Nina menyebabkan peningkatan curah hujan yang dapat memicu bencana hidrometeorologi, seperti banjir, banjir bandang, tanah longsor dan angin kencang.

Badan Meteorologi, Klimatologi dan Geofisika (BMKG) juga melaporkan potensi hujan lebat di Ibu Kota pada Senin (19/10/2020) siang hingga Selasa (20/10/2020), dinihari di Ibu Kota. 

"Potensi hujan lebat disertai kilat/petir dan angin kencang di wilayah Jakbar, Jakpus, Jaksel dan Jaktim pada sore hingga menjelang dinihari," demikian peringatan dini cuaca BMKG di laman resminya, Minggu (18/10/2020) malam.

Provinsi DKI Jakarta termasuk dalam 15 provinsi dalam status waspada hujan lebat di Indonesia.

Provinsi lain yang masuk dalam daftar status waspada itu adalah Aceh, Jambi, Banten, Jawa Barat, Jawa Tengah, Jawa Timur, Nusa Tenggara Barat, Kalimantan Timur, Kalimantan Tengah, Sulawesi Barat, Sulawesi Tengah, Sulawesi Selatan, Papua Barat dan Papua.

Hasil analisis BMKG, catatan historis menunjukkan La Nina dapat menyebabkan terjadinya peningkatan akumulasi jumlah curah hujan bulanan di Indonesia hingga 40 persen di atas normal.

Namun dampak La Nina tidak seragam di seluruh Indonesia. BMKG merilis, pada Oktober-November, peningkatan curah hujan bulanan akibat La Nina dapat terjadi hampir di seluruh wilayah Indonesia, kecuali Sumatera.

Pada Oktober, beberapa zona musim di wilayah Indonesia diperkirakan akan memasuki musim hujan, di antaranya peningkatan curah hujan seiring dengan awal musim hujan disertai peningkatan akumulasi curah hujan akibat La Nina.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Cuaca Jabodetabek La Nina

Sumber : Tempo

Editor : Oktaviano DB Hana
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top