Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Kejagung Tangkap Buronan Korupsi Pegawai BPD Sulselbar Cabang Pasangkayu

Hari Setiyono mengatakan bahwa terpidana Arman Laode Hasan ditangkap di Perumahan Aroepala Angin Mamiri Blok E1 Kecamatan Rappocini Kota Makasar Sulawesi Selatan.
Sholahuddin Al Ayyubi
Sholahuddin Al Ayyubi - Bisnis.com 21 September 2020  |  11:26 WIB
Kepala Pusat Penerangan Hukum Kejagung, Hari Setiyono. - Istimewa
Kepala Pusat Penerangan Hukum Kejagung, Hari Setiyono. - Istimewa

Bisnis.com, JAKARTA - Tim Gabungan Tangkap Buronan (Tabur) 32.1 Kejaksaan meringkus DPO terpidana Arman Laode Hasan yang melarikan diri selama 10 tahun.

Kepala Pusat Penerangan Hukum Kejagung, Hari Setiyono mengatakan bahwa terpidana Arman Laode Hasan ditangkap di Perumahan Aroepala Angin Mamiri Blok E1 Kecamatan Rappocini Kota Makasar Sulawesi Selatan.

Hari menjelaskan buronan Arman Laode Hasan itu merupakan salah satu dari enam orang terpidana dalam kasus tindak pidana korupsi kredit modal kerja jasa konstruksi pada Bank Pembangunan Daerah (BPD) Sulawesi Selatan dan Barat cabang Pasangkayu Kabupaten Mamuju Utara Sulawesi Barat yang telah merugikan keuangan negara Rp41 miliar dengan cara membuat kredit modal kerja jasa konstruksi secara fiktif pada tahun 2006-2007.

"Terpidana telah melarikan diri selama 10 tahun dan sudah dimasukan ke DPO Kejaksaan Tinggi Sulawesi Barat di mana sebelum diamankan, Tim Tabur Kejati Sulbar telah melakukan pencarian dan pemantauan selama 2 hari dan setelah berhasil menentukan titik kordinat keberadaan Terpidana kemudian tim bergerak menuju lokasi dan berhasil mengamankan terpidana Arman Laode Hasan," tuturnya, Senin (21/9/2020).

Hari mengungkapkan berdasarkan Putusan dari Mahkamah Agung Nomor 132 K/Pid.Sus/2009 ter tanggal 1 Juni 2010, bahwa upaya hukum Kasasi yang diajukan oleh terdakwa Arman Laode Hasan telah ditolak, sehingga hal itu menguatkan putusan Pengadilan Tinggi Makassar dengan Nomor : 195/Pid/2008/PT/PT. Mks tanggal 05 Agustus 2008 yang menghukum terdakwa karena terbukti bersalah melakukan tindak pidana bersama-sama dengan hukuman pidana penjara 6 tahun.

"Yang bersangkutan dijatuhi hukuman pidana 6 tahun dan denda sebesar Rp300 juta subsideir tiga bulan kurungan penjara," katanya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

kejagung sulawesi selatan
Editor : Nancy Junita
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top