Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

BIS: Perusahaan 'Zombie' Jadi Ancaman Paling Menantang di Krisis Covid-19

Bank for International Settlements menyatakan pembuat kebijakan bakal menghadapi bagian yang paling menantang secara ekonomi dari krisis Covid-19 dalam menghindari pembentukan perusahaan menjadi "zombie".
Asteria Desi Kartika Sari
Asteria Desi Kartika Sari - Bisnis.com 14 September 2020  |  20:41 WIB
Salah satu gedung Kantor Bank for International Settlements di Basel, Swiss -  BIS
Salah satu gedung Kantor Bank for International Settlements di Basel, Swiss - BIS

Bisnis.com, JAKARTA - Bank for International Settlements (BIS) menyatakan pemangku kebijakan bakal menghadapi bagian yang paling menantang secara ekonomi dari krisis Covid-19 dalam menghindari pembentukan perusahaan menjadi 'zombie'.

Dikutip dari Wikipedia, perusahaan zombie adalah perusahaan yang membutuhkan dana talangan untuk dapat beroperasi, atau perusahaan yang berhutang yang mampu membayar bunga atas hutangnya tetapi tidak dapat membayar kembali pokoknya.

Kepala Departemen Moneter dan Ekonomi BIS Claudio Borio mengatakan dukungan moneter dan fiskal sangat membantu perusahaan menghindari krisis likuiditas setelah pandemi memukul bisnis dan menurunkan permintaan. Kendati, hal tersebut mengandung risiko jangka panjang.

“Ada keseimbangan yang rumit yang harus dicapai. Di satu sisi menarik terlalu dini, yang secara tidak langsung akan memiliki biaya jangka pendek dalam hal aktivitas ekonomi, dan menarik pelan, yang berarti tidak akan mendukung penyesuaian struktural yang diperlukan," jelasnya seperti dikutip Bloomberg Senin (14/9/2020).

Pemerintah di Eropa dan AS telah melepaskan pelonggaran, sebagai salah satu sikap dalam menghadapi wabah Covid-19, untuk mendorong pasar ekuitas bahkan ketika ekonomi menghadapi resesi terdalam pada beberapa dekade.

Meskipun langkah-langkah likuiditas telah membantu perusahaan tetap bertahan, ada kekhawatiran bahwa mungkin kebijakan tersebut menciptakan sejumlah perusahaan yang tidak kompetitif yang menahan investasi dan inovasi.

“Tantangan sebenarnya adalah untuk membedakan antara perusahaan yang layak dan tidak layak, mengingat ketidakpastian tentang pola permintaan di masa depan,” kata Borio.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

krisis Virus Corona covid-19
Editor : Hadijah Alaydrus
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top