Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

KPK Berduka Satu Penyidiknya Meninggal, Sempat Terpapar Covid-19

Almarhum sempat dirawat di RS Polri karena terpapar Covid-19 tapi sudah dinyatakan negatif.
Setyo Aji Harjanto
Setyo Aji Harjanto - Bisnis.com 13 September 2020  |  19:03 WIB
Gedung KPK - Antara/Hafidz Mubarak A
Gedung KPK - Antara/Hafidz Mubarak A

Bisnis.com, JAKARTA - Satu orang penyidik Komisi Pemberantasan Korupsi meninggal dunia pada 13 September 2020. Penyidik bernama Pandu Hendra Sasmita itu meninggal sekitar pukul 15.03 WIB.

"KPK berduka sedalam dalamnya atas wafatnya salah satu penyidik terbaiknya Minggu, 13 September 2020 jam 15.03 wib atas nama Kompol Pandu Hendra Sasmita, SIK yang wafat akibat sakit," kata Plt Juru Bicara KPK Ali Fikri, Minggu (13/9/2020).

Ali mengatakan almarhum sempat dirawat di RS Polri karena terpapar Covid-19. Hanya saja, kata Ali, Pandu sudah dinyatakan negatif Covid-19.

Selain itu, Ali mengatakan, berdasarkan Informasi terakhir terkait perkembangan Covid-19 di KPK, sebanyak 69 pegawai KPK dinyatakan positif.

Sebanyak 31 di antaranya telah dinyatakan sembuh dan 38 sisanya tengah menjalani isolasi mandiri.

"Kami juga masih menunggu seluruh hasil tes swab terhadap pegawai dan pihak terkait di lingkungan KPK yang telah dilakukan sejak Senin sampai Jumat , 7 September sampai dengan 11 September 2020 dengan jumlah peserta 1.901 orang," kata Ali.

Selain itu, lanjut Ali, dalam rangka menghentikan penyebaran virus Covid-19, hari ini Minggu (13/9/2020) KPK kembali melakukan penyemprotan disinfektan di 3 area lokasi yaitu Gedung KPK Kuningan C1,Gedung KPK Merah Putih K4, dan Rutan Guntur Pomdam Jaya.

"KPK juga mengimbau kepada seluruh pegawai dan pihak-pihak terkait yang berada di lingkungan KPK agar tetap mematuhi protokol kesehatan yang telah ditetapkan seperti memakai masker, menjaga jarak, dan selalu mencuci tangan secara rutin," kata Ali.

Terakhir, Ali menegaskan penyelesaian perkara oleh KPK harus tetap dilakukan sekalipun berhadapan dengan situasi pandemi saat ini.

"Hal ini karena menurut ketentuan undang-undang ada batasan waktunya sehingga tentu akan tetap segera diselesaikan tetapi dengan protokol kesehatan ketat baik itu terhadap saksi dan tersangka yang diperiksa maupun para penyidik KPK," kata Ali.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

KPK covid-19
Editor : Saeno
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top