Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Direktur RS Hermina Samarinda Meninggal Dunia Karena Covid-19

Dr Endah menghembuskan napas terakhirnya pada hari Kamis 3 September 2020 kemarin.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 04 September 2020  |  11:46 WIB
Logo Ikatan Dokter Indonesia (IDI) - Istimewa
Logo Ikatan Dokter Indonesia (IDI) - Istimewa

Bisnis.com, JAKARTA - Kabar duka kembali datang dari dunia tenaga kesehatan. Direktur RS Hermina Samarinda, dr.Endah Malahayati MARS meninggal dunia karena covid-19.

Dr Endah menghembuskan napas terakhirnya pada hari Kamis 3 September 2020 kemarin.

Almarhum meninggal setelah menjalani perawatan selama beberapa hari di ruang ICU RS Hermina Samarinda. 

Kabar tersebut disampaikan Dekan FKUI Ari Fahrial Syam. Dr Endah sendiri merupakan alumni dari FKUI angkatan tahun 1990. 

Sementara itu, Gubernur Kaltim Dr H Isran Noor secara khusus telah meminta kepada jajaran perangkat daerah terkait, khususnya Dinas Kesehatan Kaltim agar dapat melengkapi keperluan tenaga kesehatan (dokter, perawat dan lainnya). Hal itu dilakukan karena keprihatinan Gubernur terhadap tingginya angka kematian tenaga kesehatan, terutama dokter. Dimana per 31 Agustus 2020 ada sekitar 100 dokter yang meninggal karena corona di Indonesia.  

 "Alat pelindung diri (APD) para dokter dan tenaga medis, termasuk hal-hal terkait kelengkapan alat lainnya harus benar-benar diperhatikan. Terutama yang menangani Covid-19 ini tenaga medisnya harus benar-benar diperhatikan. Secepatnya dilakukan pengadaan, jangan sampai kita kekurangan, jika lebih bisa dicadangkan," kata Isran Noor dikutip dari laman resmi kaltimprov.go.id.

Sesuai arahan Presiden Joko Widodo, lanjut Isran Noor, setiap provinsi yang masih kekurangan ventilator, masker, APD dan lainnya agar segera mengajukan ke pusat sehingga bisa segera ditangani dengan baik. 

Menanggapi arahan tersebut, Kepala Dinas Kesehatan Kaltim dr Hj Padilah Mante Runa mengatakan untuk saat ini jumlah APD dan peralatan kelengkapan tenaga medis dalam jumlah cukup. 

"Di Kaltim, alhamdulillah sudah cukup, berbeda dengan di awal pandemi Covid-19 yang masih kekurangan. Karena banyak bantuan dan sumbangan dari perusahaan dan juga ada anggaran. Jadi kita sudah belikan dan lengkapi bahkan stok di Dinas Kesehatan banyak. Demikian juga untuk peralatan, masing-masing kabupaten/kota sudah ada masukan-masukan. Untuk ventilator kemarin ada permintaan sebanyak 12 unit dari Balikpapan, kita disposisi untuk mencarikan. Artinya kita upayakan alat-alat tersebut ada untuk dimanfaatkan," jelas Padilah. 


 

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

ikatan dokter indonesia Virus Corona
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top