Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Mulai Belajar Tatap Muka, Sekolah Harus Gelar Simulasi Protokol

Mendagri Tito Karnavian meminta sekolah yang dijadikan model pembelajaran tatap muka melakukan itu lantaran situasi setiap sekolah berbeda.
Rayful Mudassir
Rayful Mudassir - Bisnis.com 04 Agustus 2020  |  09:48 WIB
Menteri Dalam Negeri (Mendagri) Tito Karnavian. - ANTARA/Puspen Kemendagri
Menteri Dalam Negeri (Mendagri) Tito Karnavian. - ANTARA/Puspen Kemendagri

Bisnis.com, JAKARTA - Menteri Dalam Negeri (Mendagri) Muhammad Tito Karnavian meminta sekolah yang dijadikan model pembelajaran tatap muka menggelar simulasi protokol kesehatan.

Menurutnya, metode simulasi ini cukup penting karena situasi setiap sekolah berbeda. Walhasil dibutuhkan peninjauan lebih lanjut oleh satuan tugas penanganan Covid-19 di daerah.

Adapun Kemendagri juga sedang mengerjakan penerapan protokol melalui video untuk tujuh sektor, di antaranya pasar, transportasi publik, hotel, dan sekolah. Video tersebut juga diperlukan untuk peninjauan lebih lanjut oleh satuan tugas daerah.

“Nah itu mereka berlakukan [simulasi protokol kesehatan] dua sampai tiga minggu, kalau bagus jalannya dan kemudian tidak ada klaster baru, kemudian baru bertambah lagi direplikasi [diterapkan juga] oleh [kepada] hotel restaurant [sektor lain],” katanya melalui keterangan resmi, Senin (3/8/2020) malam.

Sementara itu, Kemendagri meminta agar protokol melalui video dipisahkan untuk sekolah agama berbasis asrama seperti pesantren dengan sekolah harian seperti SMA/MAN serta sekolah kedinasan seperti Akpol dan IPDN.

“Ada juga sekolah yang berasrama ini yang paling rawan, karena sekali kena akan kena semua, tempat tidurnya, makananya sama-sama. Kemudian termasuk sekolah-sekolah agama seperti pesantren, ini protokolnya harus beda-beda,” jelasnya.

Sebab tersebut, pemeriksaan secara regular dua minggu dengan PCR atau rapid test menjadi hal yang dianjurkan oleh Mendagri untuk mencegah terjadinya penyebaran Covid-19.

Apabila simulasinya menghasilkan perkembangan yang baik, semua taat pada protokol maka program dapat berlanjut.

“Guru-guru yang masuk sebelumnya mereka rapid baru mengajar, kemudian pemeriksaan secara reguler per-2 minggu dengan PCR atau rapid sebanyak 2 kali,” ujarnya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

sekolah kemendagri Virus Corona covid-19
Editor : Oktaviano DB Hana
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top