Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Pedagang Tak Mau Tes Covid-19, Pengamat Sarankan Penutupan Pasar

Tindakan tegas diperlukan agar pedagang pasar bersedia menjalani tes Covid-19.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 01 Juli 2020  |  14:48 WIB
Kasie PPNS Satpol PP Jakarta Pusat Gatra Pratama Putra saat meminta pedagang Pasar Jiung Kemayoran untuk menutup lapaknya di tengah operasi PSBB yang memasuki tahap 3, Jumat (22/5/2020). - Antara
Kasie PPNS Satpol PP Jakarta Pusat Gatra Pratama Putra saat meminta pedagang Pasar Jiung Kemayoran untuk menutup lapaknya di tengah operasi PSBB yang memasuki tahap 3, Jumat (22/5/2020). - Antara

Bisnis.com, JAKARTA - Pemerintah diminta menutup pasar tradisional jika ada pedagang yang menolak mengikuti tes Covid-19.

Langkah tegas seperti itu perlu dilakukan agar pemeriksaan kesehatan dan pencegahan penularan Covid-19 bisa terlaksana dengan baik.

"Kalau tidak mau dicek atau diperiksa lebih baik pasarnya ditutup saja," kata pengamat kebijakan publik dari Universitas Indonesia (UI) Roy Valiant Salomo kepada Antara, Rabu (1/7/2020).

Seperti diketahui tes cepat dan tes usap diperlukan untuk mencegah penyebaran Covid-19.

Roy menilai langkah tegas perlu dilakukan pemerintah terutama saat tenaga kesehatan akan memeriksa para pedagang di pasar tradisional.

Apalagi, kata dia, masih ditemukan pedagang yang menolak dan mengusir tenaga medis yang ingin melakukan tes Covid-19.

Roy menegaskan jika tidak ada tindakan tegas dari pemerintah, dikhawatirkan pasar tradisional menjadi sarang penularan baru Covid-19 di Tanah Air.

"Kalau tidak mau dites, tinggal menunggu waktu saja, sudah pasti jadi sarang penularan," ujar Roy.

Meskipun demikian, Roy menilai penolakan dari masyarakat terutama para pedagang untuk tes Covid-19 bisa disebabkan oleh beberapa hal.

Di antaranya, ujar Roy, sosialisasi tentang bahaya atau ancaman penyakit tersebut belum begitu tersentuh ke masyarakat.

Selain itu, hal tersebut juga bisa terjadi karena pemerintah dianggap terlalu kompromi dengan masyarakat dalam mengatasi Covid-19 sehingga kurang tegas.

"Pemerintah memang kasihan sama rakyatnya tapi harus ada juga sebuah prosedur aman yang harus dijalankan," kata Roy.

Terakhir Roy mengingatkan sebelum melakukan tindakan tegas, pihak terkait perlu melakukan sosialisasi secara persuasif kepada masyarakat. Dengan begitu pesan yang disampaikan dapat diterima.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Pasar Tradisional covid-19

Sumber : Antara

Editor : Saeno
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top