Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Kisah Virus Corona, LGBT, & Kehidupan Malam Itaewon di Seoul

Korea Selatan menyelidiki kemungkinan penyebaran virus corona jenis Covid-19 dari sejumlah kelab malam di Seoul.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 08 Mei 2020  |  22:15 WIB
Distrik Itaewon di Seoul, Korea Selatan, pusat kehidupan malam yang dipenuhi nightclubs. Tampak semua pengunjung mengenakan masker untuk mencegah penularan Covid-19. - Bloomberg
Distrik Itaewon di Seoul, Korea Selatan, pusat kehidupan malam yang dipenuhi nightclubs. Tampak semua pengunjung mengenakan masker untuk mencegah penularan Covid-19. - Bloomberg

Bisnis.com, SEOUL – Korea Selatan menyelidiki kemungkinan penyebaran virus corona jenis Covid-19 dari sejumlah kelab malam di Seoul dan berupaya mengendalikan infeksi saat negara tersebut mulai melonggarkan langkah pembatasan sosial yang ketat.

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Korea Selatan (KCDC) pada Jumat (8/5/2020) menyatakan sedikitnya 15 orang telah terinfeksi virus yang terkait dengan kelab-kelab malam di Itaewon, lingkungan yang populer bagi warga Korsel maupun warga asing di kota itu.

Korsel melaporkan hanya sedikit kasus dalam beberapa hari terakhir, yang mayoritas adalah orang yang baru pulang dari luar negeri.

Penyebaran di kelab malam, meskipun masih sedikit, diperkirakan bakal meningkat dan muncul pada saat negara itu telah mengurangi pembatasan sosial.

"Tempat-tempat ini memiliki kondisi berbahaya yang paling kami khawatirkan," kata Direktur KCDC Jeong Eun-kyeong, merujuk pada lokasi yang penuh sesak.

"Kami pikir penting untuk memperkuat pengelolaan di tempat-tempat tersebut, dan kami mendesak Anda untuk sebisa mungkin tidak mengunjungi fasilitas itu."

Pejabat Kota Seoul mengatakan mereka telah mendaftar sekitar 1.500 orang yang mengunjungi kelab malam, dan lebih banyak kasus telah dikonfirmasi di kota-kota lain di mana pasien tinggal atau bepergian.

Pihak berwenang telah meminta siapa pun yang mengunjungi klub selama akhir pekan untuk diuji dan mengisolasi diri selama 14 hari.

Rangkaian infeksi juga menimbulkan kontroversi mengenai kemungkinan efek samping yang tidak diinginkan dari pelacakan besar-besaran yang dilakukan Korsel, dan pengungkapan beberapa informasi pasien kepada publik.

Ketika beberapa media lokal mengidentifikasi kelab malam sebagai "klub gay," muncul kritik bahwa pengungkapan dan liputan media bisa mengarah pada diskriminasi terhadap individu lesbian, gay, biseksual, transgender, dan queer (LGBTQ), jika tidak seizin mereka.

Gay dan Itaewon corona menjadi istilah yang paling populer di portal pencarian situs Korsel, Naver, setelah laporan tersebut.

Beberapa pengguna media sosial khawatir bahwa ketakutan akan pengungkapan kepada publik dapat menghalangi beberapa pengunjung kelab malam untuk diuji, dan membandingkan klaster dengan wabah terbesar di negara itu, yang menginfeksi ribuan anggota gereja rahasia.

Laporan tersebut mencakup usia, jenis kelamin, lokasi, dan pergerakan individu pertama yang dites positif setelah mengunjungi kelab-kelab malam tersebut, serta jenis pekerjaan mereka, menurut Solidaritas untuk Hak Asasi Manusia LGBT di Korsel.

"Tidak hanya tidak membantu untuk mengungkapkan informasi tentang gerakan individu untuk upaya pencegahan, tetapi juga pelanggaran hak asasi manusia yang serius yang mengganggu privasi individu dan mengungkapkannya ke masyarakat," kata kelompok pembela hak asasi manusia itu.

Beberapa media lokal kemudian mengubah berita utama dengan menghapus referensi ke bar gay tetapi tidak membuat permintaan maaf resmi.

Homoseksualitas dilegalkan di Korsel, dan ada peningkatan penerimaan publik atas hubungan LGBTQ. Namun, diskriminasi masih tersebar luas dan beberapa orang gay menderita kejahatan rasial, kata para pembela hak asasi manusia.

Untuk memerangi wabah virus corona, Korsel telah menerapkan pendekatan teknologi tinggi untuk melacak kontak, yang dapat mencakup mengakses data lokasi ponsel pasien, rekaman kamera pengintai, laporan kartu kredit, dan informasi lainnya.

Peringatan pada ponsel otomatis kemudian dikirim ke siapa pun yang diduga berada di area yang sama dengan kasus yang dikonfirmasi. Otoritas kesehatan sering kali mengungkapkan rincian tentang jenis kelamin, usia, keberadaan, dan kadang-kadang tempat kerja seseorang, dalam upaya melacak kasus baru.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

korsel Virus Corona

Sumber : Antara/Reuters

Editor : M. Syahran W. Lubis
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top