Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Ketersediaan Pangan Dasar, Kementan: Stok 11 Komoditas Aman

Kementerian Pertanian (Kementan) menyatakan neraca 11 komoditas pangan dasar masih stabil, termasuk beras, jagung, bawang merah, bawang putih, cabai dan daging sapi
Andi M. Arief & Rayful Mudassir
Andi M. Arief & Rayful Mudassir - Bisnis.com 26 April 2020  |  16:18 WIB
Menteri Pertanian (Mentan) Syahrul Yasin Limpo (tengah) mengikuti rapat dengar pendapat (RDP) dengan Komisi IV DPR di komplek Parlemen, Jakarta, Senin (17/2/2020). - ANTARA / Reno Esnir
Menteri Pertanian (Mentan) Syahrul Yasin Limpo (tengah) mengikuti rapat dengar pendapat (RDP) dengan Komisi IV DPR di komplek Parlemen, Jakarta, Senin (17/2/2020). - ANTARA / Reno Esnir

Bisnis.com, JAKARTA - Kementerian Pertanian (Kementan) menyatakan neraca 11 komoditas pangan dasar masih stabil untuk menunjang kebutuhan masyarakat di tengah masa pandemi virus corona atau Covid-19.

Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo merinci 11 komoditas pangan dasar tersebut adalah beras, jagung, bawang merah, bawang putih, cabai besar, cabai rawit, daging sapi, daging kerbau, telur ayam ras, minyak goreng, dan gula pasir. Adapun, lanjutnya, ketersediaan empat komoditas yang masih bergantung dari impor juga telah dijaga.

"Semua [ketersediaan 11 pangan dasar]aman terkendali. Stok pangan kami, khusunya beras, cukup aman dan cukup terkendali," katanya dalam konferensi pers jarak jauh, Minggu (26/4/2020).

Yasin menyampaikan pihaknya sempat menemukan beberapa tantangan dalam meningkatkan ketersediaan daging sapi, daging kerbau, dan gula pasir. Pasalnya, negara pemasok komoditas tersebut melakukan protokol penguncian yang membuat arus barang tersendat.

Namun demikian, Yasin berujar pihaknya mencatat komoditas tersebut mulai masuk pasar domestik mulai dari 2-3 minggu yang lalu. "Gula pasir kurang lebih 250.000 ton sudah tersedia."

Sementara itu, Yasin menyatakan pihaknya telah menyiapkan tiga model terkait prakiraan ketersediaan komoditas beras. Dalam ketiga model terseut, Yasin mencatat kondisi stok beras dari produksi sebelumnya atau roll-over rice mencapai 3,5 juta ton.

Yasin mendata model pertama adalah model dengna kondisi optimistis yakni dengan prakiraan produksi beras pada Februari-Mei 2020 mencapai 12,4 juta ton. Adapun, lanjutnya, ketersediaan beras di Bulog dan gudang penggilingan dapat membuat angka ketersediaan beras mencapai 15 juta ton.

"Dan keutuhan kita [selama] Februari-Mei untuk makan 7,6 juta ton lebih. Maka dari itu, masih tersedia 8 juta ton leih. Kita masih punya [stok beras] over-stock 8 juta," ujarnya.

Adapun, Yasin memprakirakan dalam kondisi moderat stok beras di dalam negeri masih mencapai 6 juta ton. Adapun, angka tersebut datang dari perkiraakn produksi sekitar 11 juta ton yang ditambal roll-over stok periode sebelumnya dan dikurangi konsumsi sekitar 7,9 juta.

Bahkan, lanjutnya, Kementan mendata ketersediaan stok beras masih mencapai 6 juta ton dalam kondisi pesimistis. Yasin menjelaskan kondisi yang dimaksud adalah saat produksi Februari-Mei hanya mencapai 11,2 juta ton dan konsumsi naik hingga 8,3 juta ton.

Yasin mengklaim ketiga model tersebut didapatkan dari penggunaan data satelit dan rapat jarak jauh bersama pihak dari sekitar 400 kabupaten. Oleh karena itu, Yasin meramalkan setidaknya ketersediaan beras di dalam negeri akan terjaga hingga awal kuartal III/2020.

"[Ketiga model tersebut] sudah divalidasi dan hasilnya kurang lebih sama. Kami yakin sampai 3 bulan ke depan [ketersediaan beras] masih aman," katanya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

pangan kementan Virus Corona covid-19
Editor : Oktaviano DB Hana
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top