Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Akibat Corona, Kadis Pendidikan Manfaatkan Platform Daring sebagai Media Belajar

Beberapa aplikasi itu di antaranya Google Classroom Zoom, Leraning management system (LMS), bahkan menggunakan aplikasi whatsapp. Benerapa kadis tersebut, di antaranya Jakarta, Bogor dan Tangerang.
Devi Sri Mulyani
Devi Sri Mulyani - Bisnis.com 23 Maret 2020  |  19:53 WIB
Dua orang membuka laman Google dan aplikasi Facebook melalui gawainya di Jakarta, Jumat (12/4/2019). Pemerintah menerbitkan Permenkeu tentang Badan Usaha Tetap (BUT) untuk mengejar pemasukan pajak dari perusahaan asing yang berbasis di luar negeri namun bertransaksi dan memperoleh penghasilan di Indonesia termasuk perusahaan besar 'Over The Top' (OTT) atau daring seperti Google, Facebook, Youtube dan lain-lain. - ANTARA/Akbar Nugroho Gumay
Dua orang membuka laman Google dan aplikasi Facebook melalui gawainya di Jakarta, Jumat (12/4/2019). Pemerintah menerbitkan Permenkeu tentang Badan Usaha Tetap (BUT) untuk mengejar pemasukan pajak dari perusahaan asing yang berbasis di luar negeri namun bertransaksi dan memperoleh penghasilan di Indonesia termasuk perusahaan besar 'Over The Top' (OTT) atau daring seperti Google, Facebook, Youtube dan lain-lain. - ANTARA/Akbar Nugroho Gumay

Bisnis.com, JAKARTA - Beberapa daerah mulai menerapkan belajar mengajar di rumah. Informasi yang di terima Bisnis Indonesia, dari keterangan tertulis Kemendikbud pada Senin, (23/03/2020) terdapat beberapa daerah yang telah menerapkan pola kegiatan belajar mengajar di rumah. Beberapa di antaranya adalah DKI Jakarta, Kota Tangerang, Bogor, dan Kalimantan Barat.

Kepala Dinas Pendidikan DKI Jakarta dan Kota Tangerang sudah berkolaborasi dengan sejumlah komunitas pendidikan yang memberikan dukungan kepada beberapa platform pembelajaran dalam jaringan (daring/internet). Program ini menyediakan konten-konten pembelajaran daring yang diakses secara gratis oleh guru, orang tua, dan anak-anak.

"Guru dan tenaga didik melaporkan aktivitas harian kepada kepala sekolah. Kepala sekolah yang mengatur jadwal piket sesuai kebutuhan. Dengan mempertimbangkan kondisi kesehatan, usia, domisili, hingga kondisi kesehatan keluarga dari pegawai, serta peta sebaran Covid-19 yang dikeluarkan pemerintah," terang Kepala Dinas Pendidikan DKI Jakarta, Nahdiana.

Kepala Dinas Pendidikan (Kadisdik) Kota, Taryono, menambahkan pembelajaran daring dilakukan dengan disesuaikan kemampuan masing-masing sekolah.

"Belajar menggunakan teknologi digital, di antaranya Google Classroom, Rumah Belajar, dan lain-lain. Namun, yang pasti dilakukan adalah pemberian tugas melalui pemantauan pendampingan oleh guru melalui WhatsApp sehingga anak-anak betul-betul belajar," ujar Taryono.

Kemudian di Provinsi Kalimantan Barat, Sebagian besar guru sudah membagikan sejumlah materi pembelajaran dan tugas yang harus dikerjakan di rumah melalui media sosial. Seperti halnya yang telah dilakukan oleh Komunitas Guru Belajar Daerah (KGBD) Sanggau, para guru memanfaatkan media sosial dengan membuat grup di platform WhatsApp dan Telegram baik bagi siswa maupun bagi orang tua siswa.

Sementara itu di Kota Bogor, Kepala Dinas Pendidikan Fahrudin mengatakan semua sekolah, mulai jenjang TK, SD, SMP, SMA, dan SMK telah melaksanakan KBM daring. “SD ada sekitar 260, SMP ada 123, SMA sekitar 50, SMK sekitar 100, TK PAUD sekitar 300,” ucap Fahrudin.

Rektor Universitas Negeri Jakarta (UNJ) Komarudin menyampaikan bahwa secara umum pembelajaran daring berjalan relatif lancar dan belum terjadi kendala secara signifikan.

Ragamnya pun sudah disesuaikan oleh masing-masing dosen program studi. Ada yang menggunakan Google Classroom, Zoom, Leraning management system (LMS), bahkan menggunakan aplikasi whatsapp.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Virus Corona
Editor : Andya Dhyaksa
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top