Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Kota di Utara Italia Berhasil Hentikan Sebaran Virus Corona

Kota tersebut diisolasi sejak pertama kali virus Corona menyerang Eropa. Pengujian dilakukan menyeluruh terhadap seluruh populasi kota yang berjumlah 3.300 orang. Pemberlakuan karantina yang sangat ketat pada mereka yang terinfeksi.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 19 Maret 2020  |  13:16 WIB
Warga menyerahkan dokumen sertifikasi dan identifikasi kepada seorang anggota militer di Stasiun Pusat di Milan, Italia, Kamis (12/3/2020). Italia menghentikan kehidupan normal dan hanya memberikan akses terhadap layanan-layanan penting untuk membendung penyebaran virus corona yang mematikan. Bloomberg - Alberto Bernasconi
Warga menyerahkan dokumen sertifikasi dan identifikasi kepada seorang anggota militer di Stasiun Pusat di Milan, Italia, Kamis (12/3/2020). Italia menghentikan kehidupan normal dan hanya memberikan akses terhadap layanan-layanan penting untuk membendung penyebaran virus corona yang mematikan. Bloomberg - Alberto Bernasconi

Bisnis.com, JAKARTA - Sebuah kota kecil di Italia utara dilaporkan berhasil menghentikan semua infeksi virus Corona (Covid-19) sebagai bagian dari percobaan karantina ketat dan pengujian massal berulang kali.

Kota Vo, dekat Venesia, adalah salah satu dari 11 kota dan desa di pusat wabah virus Corona dan memulai eksperimennya pada awal pandemi di Eropa.

Percobaan ini melibatkan pengujian menyeluruh terhadap seluruh populasi kota, sekitar 3.300 orang. Selain itu, pemerintah kota melakukan pemberlakuan karantina yang sangat ketat pada mereka yang terinfeksi dan kontak virus Corona, menurut laporan Sky News, Kamis (19/3/2020).

Media Italia menyebutkan kota itu belum mendaftarkan kasus baru sejak Jumat pekan lalu. "Pengujian sangat penting, itu telah menyelamatkan banyak nyawa," kata Wali Kota, Giuliano Martini.

Andrea Crisanti, seorang ahli infeksi di Imperial College London, yang telah terlibat dalam upaya desa untuk melawan virus itu mengatakan bahwa pengujian terus menerus dan pengujian ulang seluruh populasi bisa membuat perbedaan.

"Dalam Vo Euganeo kami menguji semua penduduk, bahkan mereka yang tidak menunjukkan gejala. Semua warga diisolasi, sehingga mereka tidak bisa menularkan penyakit," kata Profesor Crisanti.

"Pada pengujian kedua yang dilakukan, kami mencatat penurunan 90% dalam tingkat kasus positif. Dan dari semua yang positif dalam pengujian kedua, delapan orang tidak menunjukkan gejala," katanya.

Profesor Crisanti memperingatkan bahwa untuk setiap pasien yang menunjukkan gejala virus Corona, ada sekitar 10 yang tidak menunjukkan gejala.

"Jelas bahwa Anda tidak dapat menguji semua orang Italia, tetapi Anda dapat menguji orang-orang yang dekat dengan mereka yang tidak menunjukkan gejala. Kita harus menggunakan kasus tanpa gejala sebagai bel alarm untuk memperluas tindakan kami," katanya.

"Di Inggris, ada banyak sekali infeksi yang benar-benar diabaikan. Kami dapat menahan wabah di sini karena kami mengidentifikasi dan menghilangkan infeksi 'terselubung' dan mengisolasi mereka. Itulah yang membuat perbedaan," kata Profesor Crisanti kepada Financial Times.

Pengujian massal ini mengungkapkan bahwa sekitar 3% penduduk terinfeksi virus, dan dari jumlah ini, sekitar setengahnya tidak menunjukkan gejala, menurut ProMarket, blog Stigler Center di School of Business Booth University of Chicago, dikutip dari Live Science.

Setelah dua minggu dikurung dan dikarantina, hanya 0,25% penduduk yang terinfeksi. Kota ini mengisolasi beberapa kasus terakhir ini dan sejak itu dibuka kembali.

Hingga Rabu (18/3), Italia melaporkan lebih dari 2.500 kematian dan hampir 28.000 kasus dikonfirmasi, jumlah yang lebih tinggi daripada yang dilaporkan Cina pada puncak wabah.

WHO minggu ini meminta semua negara untuk meningkatkan program pengujian sebagai cara terbaik untuk memperlambat kemajuan pandemi virus Corona.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Virus Corona covid-19

Sumber : Tempo

Editor : Andya Dhyaksa
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top