Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

BMKG: Cuaca Ekstrem di Indonesia berlangsung hingga Maret

BMKG memprediksi Indonesia masih bakal mengalami cuaca ekstrem hingga Maret. Sebarannya tak merata. April mulai memasuki musim kemarau.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 12 Februari 2020  |  11:39 WIB
Hujan mengguyur Jakarta - Bisnis.com/Andhika Anggoro
Hujan mengguyur Jakarta - Bisnis.com/Andhika Anggoro

Bisnis.com, JAKARTA - Bersiap-siaplah bagi masyarakat Indonesia untuk menghadapi cuaca yang tak pasti hingga sebulan ke depan. Pasalnya, Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika(BMKG) memprediksi cuaca ekstrem bakal berlangsung hingga Maret mendatang.

Hal ini dikatakan oleh Kepala BMKG Dwikora Karnawati di Kabupaten Karanganyar, Jawa Tengah, Selasa (11/2/2020). Dalam kesempatan tersebut, menurut Dwikora, cuaca ekstrem terjadi tidak merata di seluruh wilayah Indonesia.

"Kalau menurut prediksi BMKG untuk wilayah Indonesia terjadinya cuaca ekstrem tidak serempak, silih berganti. Rata-rata puncak musim hujan Februari-Maret, khusus DIY dan Jateng berlangsung pada Januari-Februari," katanya.

"Selanjutnya di kisaran April-Mei sudah memasuki musim kemarau, transisinya adalah pancaroba. Untuk ancaman bencananya beda lagi, bukan longsor atau banjir tetapi angin puting beliung. Imbauan kami agar ini bisa diwaspadai oleh seluruh pihak," katanya.

Pada kesempatan yang sama, Kepala Stasiun Klimatologi Kelas 1 Semarang Tuban Wiyoso mengatakan lebih awalnya cuaca ekstrem yang menjangkau Jawa Tengah dibandingkan wilayah lain karena cuaca di Jawa lebih didominasi oleh pengaruh angin monsun.

"Ini terjadi pada kurun waktu Desember-Februari, puncaknya Januari-Februari. Angin monsun sendiri merupakan angin yang bertiup dari Asia ke wilayah Indonesia. Seperti angin darat, yaitu angin laut tetapi skala musiman, ini dipengaruhi oleh posisi matahari," katanya.

Sementara itu, terkait dengan potensi bencana pada musim pancaroba, dikatakannya selain angin puting beliung, ada bencana lain yang wajib diwaspadai yaitu angin kencang, petir, dan hujan lebat yang datang tiba-tiba.

Mengenai daerah yang berpotensi terkena bencana tersebut, dikatakannya, cenderung merata.

"Kalau Jawa Tengah itu angin kencang merata, tidak milih wilayah. Kemarin juga sudah dimulai angin puting beliung karena sempat ada jeda hujan sebentar, itu masa transisi," ujar salah satu petinggi BMKG tersebut.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Cuaca penerbangan BMKG prakiraan cuaca info cuaca Cuaca Indonesia

Sumber : Antara

Editor : Andya Dhyaksa
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top