Peneliti Harvard Sebut Virus Corona Seharusnya Sudah Masuk Indonesia, Menkes Terawan: Menghina!

Terawan memastikan seluruh tindakan yang dilakukan oleh pemerintah termasuk Kementerian Kesehatan, sudah sesuai standar internasional.
Rayful Mudassir
Rayful Mudassir - Bisnis.com 11 Februari 2020  |  15:11 WIB
Peneliti Harvard Sebut Virus Corona Seharusnya Sudah Masuk Indonesia, Menkes Terawan: Menghina!
Menteri Kesehatan Terawan Agus Putranto (kanan) berbincang dengan Menko Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan (kiri) sebelum mengikuti rapat terbatas (ratas) di Istana Bogor, Jawa Barat, Selasa (4/2/2020). - ANTARA / Hafidz Mubarak A

Bisnis.com, JAKARTA - Menteri Kesehatan Terawan Agus Putranto menampik pernyataan peneliti Universitas Harvard yang menyebut seharusnya virus corona sudah masuk di Indonesia.

Terawan mengatakan bahwa pernyataan itu menghina.

 “Itu namanya menghina itu. Wong peralatan kita kemarin di fix [tetapkan] dengan Duta Besar AS [Amerika Serikat]. Kita menggunakan dari AS. Peralatannya dari Amerika,” kata Terawan di Sekretariat Tim Nasional Percepatan Penanggulangan Kemiskinan (TNP2K), Grand Kebon Sirih, Jakarta, Selasa (11/2/2020).

Terawan memastikan seluruh tindakan yang dilakukan oleh pemerintah termasuk Kementerian Kesehatan, sudah sesuai standar internasional. 

Terawan mempersilakan seluruh pihak untuk memerika kesiapan dan standar yang diterapkan pemerintah. Dia bahkan telah mempersilakan Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) untuk melihat berbagai proses dan kesiapan yang dilakukan. 

 “Kit [peralatan]-nya juga dari mereka [AS] untuk melihat prosesnya sudah sesuai tidak, kita terbuka kok nggak ada yang ditutup-tutupi,” jelasnya.

 Kendati demikian, bagi negara yang masih meragukan keterangan tersebut dan ingin membandingkan dengan negara bersangkutan, Terawan menyebut langkah itu perlu dilakukan material transfer agreement terlebih dulu.

Dia mengklaim alat yang dimiliki Indonesia telah diakui oleh sejumlah negara termasuk WHO.

“Kalau ada orang lain yang  mau melakukan survei dan dugaan ya silakan saja, tapi jangan mendiskreditkan suatu negara,” tuturnya.

Di sisi lain pemerintah masih terus melakukan pemantauan terhadap para WNI yang kembali ke Indonesia. 

 

 

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
virus corona, dokter terawan

Editor : Nancy Junita
KOMENTAR


Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top