Mantan Pendukung ISIS Rindu Pulang ke Indonesia

Aleeyah, 25 tahun, kini menjadi pengungsi di kamp Rojava, Suriah sejak akhir 2017 setelah ISIS digempur habis-habisan.
JIBI
JIBI - Bisnis.com 06 Februari 2020  |  10:03 WIB
Mantan Pendukung ISIS Rindu Pulang ke Indonesia
Asap mengepul dari posisi militan Negara Islam (IS) setelah serangan artileri oleh pasukan Irak di Mosul barat, Irak pada 18 Juni 2017. REUTERS - Erik De Castro

Bisnis.com, JAKARTA - Seorang mantan pendukung ISIS, Aleeyah Mujahid, bukan nama sebenarnya, menyambut baik rencana pemerintah untuk memulangkan 600 WNI eks ISIS ke Indonesia.

“Ini jawaban yang sudah dinanti-nanti dari dua tahun lalu,” kata Aleeyah, Rabu (5/2/2020).

Aleeyah, 25 tahun, kini menjadi pengungsi di kamp Rojava, Suriah sejak akhir 2017 setelah ISIS digempur habis-habisan. Sejak awal tinggal di kamp pengungsian, Aleeyah mengaku terus memikirkan kapan bisa pulang ke Indonesia. Saat itu, ia mengira harus bersabar selama beberapa bulan lantaran ada satu rombongan yang sudah dijemput pemerintah.

 “Ternyata periode saya harus nunggu lebih lama,” katanya.

Setelah menghabiskan waktu lebih dari dua tahun di pengungsian, Aleeyah mengaku doanya tak lagi spesifik minta pulang ke Indonesia. Tetapi minta keluar dari wilayah pengungsian ke tempat yang lebih baik.

 “Kalau jawabannya pulang ke Indonesia, alhamdulillah.”

Di Kamp Rojava, kata Aleeyah, ada 13 ibu dan sekitar 30 anak-anak yang berasal dari Indonesia. Keperluan air dan listrik sehari-hari juga cukup memenuhi kebutuhan. Untuk makanan, setiap penghuni berusaha masing-masing. Ada yang kerja, jualan, maupun menerima kiriman dari keluarga.

Aleeyah sendiri terus berkomunikasi dengan keluarga dan kerabatnya. Karena itu, rencana memulangkan ratusan WNI eks ISIS itu turut dinanti keluarga dan teman-temannya 

Rencana pemulangan 600 WNI eks ISIS sebelumnya disampaikan Menteri Agama Fachrul Razi. Namun, ia mengklarifikasi pernyataannya itu dan mengatakan bahwa pemerintah masih mengkaji kemungkinan kepulangan itu.

"Rencana pemulangan mereka itu belum diputuskan pemerintah dan masih dikaji secara cermat oleh berbagai instansi terkait di bawah koordinasi Menkopolhukam. Tentu ada banyak hal yang dipertimbangkan, baik dampak positif maupun negatifnya," kata Fachrul. 

Fachrul menjelaskan, pembahasan ini masih terus dilakukan. Dia menyebut Badan Nasional Penanggulangan Terorisme (BNPT) memberikan saran terkait pentingnya upaya pembinaan jika WNI eks ISIS dipulangkan.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
wni, ISIS

Sumber : Tempo.Co

Editor : Nancy Junita
KOMENTAR


Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top