Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Rangkuman Penyebaran dan Dampak Virus Corona di Dunia, 106 Orang Meninggal

Virus corona telah berdampak besar pada berbagai sektor kehidupan, seperti ekonomi, kesehatan, transportasi. Hingga saat ini sudah 106 orang meninggal karena virus corona.
Nancy Junita
Nancy Junita - Bisnis.com 28 Januari 2020  |  12:09 WIB
Seorang pekerja medis dalam pakaian pelindung memeriksa suhu tubuh seorang pengemudi di sebuah pos pemeriksaan di luar Kota Yueyang, Provinsi Hunan, dekat perbatasan dengan Provinsi Hubei yang dikunci setelah pecahnya virus corona baru, China, 28 Januari 2020. - Reuters
Seorang pekerja medis dalam pakaian pelindung memeriksa suhu tubuh seorang pengemudi di sebuah pos pemeriksaan di luar Kota Yueyang, Provinsi Hunan, dekat perbatasan dengan Provinsi Hubei yang dikunci setelah pecahnya virus corona baru, China, 28 Januari 2020. - Reuters

Bisnis.com, JAKARTA - Wabah virus corona yang dimulai di Kota Wuhan di China tengah, Provinsi Hubei, telah menewaskan 106 orang di China dan menginfeksi lebih dari 4.520 secara global, kebanyakan dari mereka berada di China.

Virus corona telah menyebabkan alarm karena masih terlalu dini untuk mengetahui betapa berbahayanya dan betapa mudahnya menular di antara orang-orang. Oleh karena virus baru, manusia belum dapat membangun kekebalan terhadapnya.

Inilah fakta penularan virus corona sejauh ini:

 * Pada 27 Januari jumlah korban jiwa di China telah meningkat menjadi 106, dengan 100 di provinsi Hubei, pihak berwenang melaporkan. 4.515 orang lainnya di China telah terinfeksi. Ada 2.714 kasus yang dikonfirmasi di provinsi Hubei, naik dari 1.423 pada 26 Januari.

* Thailand dan Hong Kong masing-masing telah melaporkan delapan kasus infeksi; Amerika Serikat, Australia, Taiwan, Singapura dan Makau masing-masing memiliki lima; Jepang, Korea Selatan dan Malaysia masing-masing telah melaporkan empat; Prancis tiga; Vietnam dan Kanada masing-masing dua, dan masing-masing di Jerman, Sri Lanka dan Nepal.

* Tidak ada korban jiwa dilaporkan di luar China.

* Jenis virus corona yang sebelumnya tidak diketahui diyakini telah muncul akhir tahun lalu dari satwa liar yang diperdagangkan secara ilegal di pasar hewan di Wuhan, sebuah kota berpenduduk 11 juta orang.

* Perdana Menteri China Li Keqiang mengunjungi Wuhan pada hari Senin (26/1/2020) dalam upaya nyata untuk meningkatkan penanganan krisis dengan serius.

* Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengatakan bahwa sementara wabah itu merupakan keadaan darurat bagi China, itu belum menjadi darurat kesehatan global.

* Pembatasan perjalanan yang parah telah diberlakukan di beberapa Kota Cina. Di Wuhan, transportasi perkotaan ditutup dan penerbangan keluar ditangguhkan.

* Tangshan, kota pembuat baja terbesar di China di provinsi Hebei utara, menangguhkan semua angkutan umum di dalam kota.

* Beijing menangguhkan sebagian besar layanan bus ke provinsi Hebei.

* Di antara langkah-langkah lain untuk mengendalikan virus, China menghentikan semua tur kelompok, yang memengaruhi pariwisata baik di dalam negeri maupun ke negara-negara lain, mulai 27 Januari.

* Daerah Otonomi Tibet di China telah menutup sementara semua lokasi wisata untuk mencegah penyebaran virus.

* Amerika Serikat memperingatkan agar tidak bepergian ke China, sementara Kanada mengeluarkan peringatan agar tidak bepergian ke Provinsi Hubei.

* Saham Asia memperpanjang aksi jual global pada Selasa  (28/1/2020) karena China mengambil langkah lebih drastis untuk memerangi virus, meningkatkan kekhawatiran tentang hambatan pada pertumbuhan ekonomi global.

* Korea Selatan mengatakan akan "habis-habisan" untuk mengatasi wabah dan berjanji untuk menstabilkan pasar keuangan jika volatilitas memburuk.

* Negara-negara termasuk Prancis, Italia, Jepang, Australia dan Amerika Serikat sedang berupaya untuk mengevakuasi warga dari Wuhan.

* Beberapa ahli percaya virus ini tidak berbahaya seperti Sindrom Pernapasan Akut Parah (SARS) 2002-03 yang menewaskan hampir 800 orang, atau Sindrom Pernapasan Timur Tengah (MERS), yang telah menewaskan lebih dari 700 orang sejak 2012.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

china virus corona

Sumber : Reuters

Editor : Nancy Junita

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
To top