Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Mendagri Ajak Pusat dan Daerah Sinergi di Sektor Pertanian

Tito menyebutkan perlu adanya desain besar terkait pembangunan pertanian. Hal ini diperlukan dalam memetakan potensi setiap karakteristik lahan yang dibangun dari kebijakan strategis melalui sinkronisasi kebijakan pusat dan daerah.
Setyo Aji Harjanto
Setyo Aji Harjanto - Bisnis.com 27 Januari 2020  |  14:08 WIB
Mendagri Tito Karnavian - Antara/Boyke Ledy Watra
Mendagri Tito Karnavian - Antara/Boyke Ledy Watra

Bisnis.com, JAKARTA - Menteri Dalam Negeri Tito Karnavian mengatakan bahwa pertanian adalah sektor yang sangat penting lantaran tidak terlepas dari lima prioritas pembangunan 2019 - 2024.

Tito menyebutkan perlu ada desain besar terkait pembangunan pertanian. Hal ini diperlukan dalam memetakan potensi setiap karakteristik lahan yang dibangun dari kebijakan strategis melalui sinkronisasi kebijakan pusat dan daerah.

Di tataran pemerintahan pusat dan daerah, ujarnya, harus ada persamaan persepsi dalam merealisasikan kerja sama. Pertama, pencapaian target pembangunan nasional bidang pertanian melalui sinkronisasi dan harmonisasi penyusunan kebijakan maupun pelaksanaan program.

"Kedua, melakukan koordinasi teknis pembangunan pusat dan daerah melalui, perencanaan, pelaksanaan, pengendalian, dan evaluasi pembangunan daerah," kata Tito dalam keterangan resmi, Senin (27/1/2020).

Ketiga, mengoptimalkan sinkronisasi dan harmonisasi pembangunan sektor pertanian melalui sinergi kebijakan sektor pertanian antar perangkat daerah.

"Keempat, kebijakan, rencana, dan program diinternalisasikan ke dalam dokumen Rencana Pembangunan Daerah yang mengacu pada Rencana Tata Ruang Wilayah dan berdasarkan kajian lingkungan hidup strategis untuk memastikan dukungan APBD," katanya.

Mantan Kapolri itu juga mengingatkan berbagai potensi pertanian yang dimiliki Indonesia, baik sumberdaya manusia maupun sumber daya alamnya. Dia mengatakan potensi pertanian dari sisi SDA di antaranya adalah dataran tinggi, dataran rendah, bahkan lahan gambut.

"Jumlah masyarakat Indonesia yang ada di pedesaan masih berbasis pada pertanian, apakah negara agraris harus lari ke jasa modern tentu tidak dan potensi baik SDA dan SDM tersedia semuannya," kata Tito.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

pertanian Tito Karnavian
Editor : Akhirul Anwar

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
To top