Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

UNEP : Emisi Gas Rumah Kaca Melonjak, Bisa Merusak

Emisi rumah kaca dilaporkan mengalami peningkatan dan suhu dunia bisa naik lebih dari dua kali lipat.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 26 November 2019  |  21:03 WIB
Ilustrasi - informasitips.com
Ilustrasi - informasitips.com

Bisnis.com, JENEWA - Emisi rumah kaca dilaporkan mengalami peningkatan dan suhu dunia bisa naik lebih dari dua kali lipat.

Emisi gas rumah kaca melonjak ke tingkat rekor tahun lalu dan suhu dunia bisa naik lebih dari dua kali lipat batas pemanasan yang disepakati secara global jika tidak ada yang dilakukan, demikian sebuah laporan AS menunjukkan hal itu.

Laporan Kesenjangan Emisi adalah salah satu dari beberapa penelitian yang dirilis menjelang pembicaraan iklim di Madrid minggu depan yang bertujuan memacu para pemimpin dunia untuk membatasi perubahan iklim.

Laporan ini mengukur jumlah pengurangan emisi yang diperlukan untuk membatasi kenaikan suhu global hingga 1,5 derajat Celcius (2,7 Fahrenheit) di atas tingkat pra-industri, sebagaimana disepakati dalam Perjanjian Paris 2015.

Panel Antarpemerintah tentang Perubahan Iklim tahun lalu memperingatkan perubahan besar global jika target itu tidak terpenuhi, seperti hilangnya hampir semua terumbu karang dan sebagian besar es laut Kutub Utara.

Di bawah janji nasional saat ini untuk mengurangi emisi, "suhu dapat diperkirakan akan naik sebesar 3,2C abad ini, membawa dampak iklim yang luas dan merusak," kata ringkasan laporan oleh Program Lingkungan PBB (UNEP).

"Menjadi seorang kakek - kami tidak ingin meninggalkan itu untuk cucu-cucu kami," kata pemimpin penulis laporan itu, John Christensen, pada konferensi pers.

Laporan itu mengatakan ambang batas suhu paling aman yang ditetapkan di Paris - 1,5C - masih dapat dicapai, tetapi akan membutuhkan pengurangan emisi 7,6 persen per tahun antara 2020-2030, kata laporan itu. Membatasi kenaikan ke 2C itu berarti pemotongan tahunan 2,7 persen.

"Kami berbicara tentang perubahan transformasional sekarang - perubahan bertahap tidak akan berhasil. Kami hanya perlu mengubah masyarakat dalam 10 tahun ke depan," kata Christensen.

"Semakin lama kamu menunggu, semakin sulit jadinya," tegas dia.

Laporan tersebut menunjukkan bahwa emisi, termasuk yang berasal dari perubahan penggunaan lahan seperti deforestasi, belum memuncak dan naik ke rekor 55,3 gigaton setara karbon dioksida pada 2018.

Christensen mengatakan beberapa dari mereka yang telah memenuhi target dengan nyaman, seperti Turki dan Rusia, harus memperketat diri secara signifikan.

Laporan tersebut menyebut Amerika Serikat sebagai salah satu dari beberapa penghasil emisi besar di samping Brasil dan Jepang yang gagal memenuhi targetnya sendiri, atau kontribusi yang ditentukan secara nasional (NDC). Bulan ini, pemerintahan Trump mengajukan dokumen untuk keluar dari Perjanjian Paris.

Negara-negara menghadapi tenggat waktu tahun 2020 untuk menetapkan janji pengurangan emisi yang lebih ambisius.

"Seandainya kita melakukannya 10 tahun yang lalu, itu akan lebih mudah," kata Inger Andersen, Direktur Eksekutif UNEP. "Tapi sekarang waktunya dan kesempatannya hanya sekarang."

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

emisi gas rumah kaca

Sumber : Antara

Editor : Saeno
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top