Saingi Amerika, China Pamer Helikopter Z-20 Mirip Black Hawk Sikorsky

China memamerkan produk barunya dalam Pameran Helikopter China di Tianjin pada 10 Oktober 2019. Salah satu yang menarik perhatian adalah Helikopter Z-20 yang disebut-sebut sebagai foto kopi Black Hawk Sikorsky AS.
JIBI
JIBI - Bisnis.com 18 Oktober 2019  |  12:02 WIB
Saingi Amerika, China Pamer Helikopter Z-20 Mirip Black Hawk Sikorsky
Helikopter Z-20 dari Angkatan Udara Tentara Pembebasan Rakyat China (PLA) tampil selama Ekspos Helikopter China di Tianjin, China 10 Oktober 2019. - Reuters

Bisnis.com, JAKARTA - China memamerkan produk barunya dalam Pameran Helikopter China di Tianjin pada 10 Oktober 2019. Salah satu yang menarik perhatian adalah Helikopter Z-20 yang disebut-sebut sebagai foto kopi Black Hawk Sikorsky AS.

Jika China dinilai sudah mulai menyaingi AS dan Rusia dalam hal jet tempur siluman dengan J-20, teknologi helikopter China dianggap masih tertinggal jauh. Namun, kemunculan Harbin Z-20, pertama kali dipamerkan ke publik saat parade Hari Nasional 1 Oktober 2019, bisa mengubah pandangan itu.

Z-20 diperkenalkan pengganti Black Hawks milik tentara China yang sudah berumur 35 tahun yang digunakan di Dataran Tinggi Tibet dan Ka-28 buatan Rusia sebagai bagian dari pasukan serangan udara.

Z-20 - dikembangkan oleh Harbin Aircraft Industry Group, anak perusahaan Aviation Industry Corporation of China (AVIC) - melakukan penerbangan perdananya pada tahun 2013 dan mulai beroperasi tahun lalu.

Helikopter multi-peran Z-20 memiliki dua mesin turboshaft buatan Cina, sistem kontrol penerbangan fly-by-wire [elektronik], dan dapat beroperasi di malam hari dan dalam cuaca buruk.

"Pesawat ini memiliki kegunaan yang baik untuk dataran dan dataran tinggi, dengan kompatibilitas luas sehingga platform dasar dapat dipasang kembali untuk tugas-tugas lain," kata Li Linhua, kepala pakar teknologi AVIC.

Sebuah modifikasi Z-20 dengan rotor ekor lipat pertama kali terlihat di atas kapal perusak rudal berpemandu Tipe 055 Nanchang pada bulan Juli. Ini kemungkinan akan menjadi Z-20F angkatan laut dan melaksanakan tugas anti-kapal selam.

Helikopter Z-20 dari Angkatan Udara Tentara Pembebasan Rakyat China (PLA) tampil selama Ekspos Helikopter China di Tianjin, China 10 Oktober 2019. /Reuters

Kesamaan Z-20 dan Black Hawk

Pengamat mencatat kesamaan antara Z-20 dan Black Hawk dalam bentuk, tata letak dan ukuran, meskipun helikopter China memiliki lima bilah rotor, bukan empat.

China membeli 24 Black Hawks pada tahun 1984 untuk layanan di wilayah dataran tinggi dan mereka masih beroperasi hari ini.

Song Zhongping, seorang komentator militer di Hong Kong, mengatakan bahwa meskipun memiliki kemiripan dalam penampilan, Z-20 memiliki sistem pengangkatan, transmisi, kontrol penerbangan, dan sistem avionik yang dikembangkan di rumah, dan tidak boleh dianggap sebagai salinan dari mesin AS.

"Z-20 sudah jauh lebih maju daripada Black Hawks yang diimpor, meskipun mungkin tidak setua varian Black Hawk terbaru," katanya seperti dikutip laman SCMP, Rabu (16/10/2019).

Chen Guang, wakil manajer umum Avicopter, cabang helikopter AVIC yang bertanggung jawab atas proyek Z-20, mengatakan Z-20 adalah helikopter bermesin ganda, multiguna yang dirancang dan dibangun secara eksklusif oleh AVIC. Ia menambahkan bahwa pesawat ini dapat beroperasi di banyak daerah, dan dapat terbang dalam kondisi cuaca yang sulit.

Helikopter Black Hawk Sikorsky/Wikipedia

100 Persen Buatan China

Didukung oleh dua mesin turboshaft canggih, katanya, helikopter terutama ditugaskan dengan misi transportasi tetapi dapat dengan mudah untuk operasi lain.

Chen mengatakan setiap bagian dari Z-20 dikembangkan dan dibuat di China.

Li Linhua, kepala ahli teknologi di China Helicopter Research and Development Institute, mengatakan Z-20 menampilkan struktur aerodinamis yang efisien, teknologi anti-icing baru dan sistem kontrol mutakhir.

"Salah satu keunggulan teknologi helikopter adalah sistem kontrol penerbangan fly-by-wire," kata Li.

"Adopsi teknologi semacam itu secara substansial mengurangi bobot keseluruhan Z-20 dan membuatnya lebih mudah untuk terbang."

Helikopter Z-20 dari Angkatan Udara Tentara Pembebasan Rakyat China (PLA) tampil selama Ekspos Helikopter China di Tianjin, China 10 Oktober 2019. /Reuters

Digunakan AL, AD dan AU

Fang Bing, pensiunan peneliti Universitas Pertahanan Nasional PLA, mengatakan Z-20 akan menjadi salah satu elemen kunci dalam transformasi Angkatan Darat (AD) China karena sangat dibutuhkan untuk melakukan operasi udara dan darat dengan mobilitas tinggi.

"Pengerahan pasukan dan senjata yang diaktifkan melalui udara bergantung pada helikopter utilitas seperti Z-20," kata Fang.

"Selain fungsi konvensional, mereka juga dapat dilengkapi dengan senjata untuk melakukan tugas tempur. Selain Angkatan Darat, Z-20 akan berguna di Angkatan Udara (AU) dan Angkatan Laut (AL) karena cocok untuk banyak tugas seperti pencarian dan penyelamatan , perang khusus dan operasi anti-kapal selam. Ini akan dikerahkan di militer dalam skala besar," kata Fang.

Cui Yiliang, pemimpin redaksi majalah peralatan Angkatan Laut Modern Ships, mengatakan Z-20 akan secara signifikan meningkatkan kemampuan tempur armada permukaan Angkatan Laut China.

"Z-20 mampu memenuhi berbagai misi yang helikopter China lainnya mengalami kesulitan mengeksekusi, termasuk pertempuran anti-kapal selam dan anti-kapal, sinyal relay untuk rudal yang diluncurkan kapal dan serangan khusus," kata Cui.

 

 

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
china, amerika serikat, Helikopter

Sumber : Tempo.Co

Editor : Nancy Junita
KOMENTAR


Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top