Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Keberadaan Robot Bakal Gantikan 200.000 Pekerja Bank di AS

Mike Mayo, seorang analis senior di Wells Fargo Securities LLC, mengatakan dengan alokasi US$150 miliar per tahun yang dikeluarkan perusahaan jasa keuangan AS untuk teknologi akan mengarah pada efisiensi besar-besaran.
Nirmala Aninda
Nirmala Aninda - Bisnis.com 02 Oktober 2019  |  11:41 WIB
Perangkat robotik GreyOrange Linear Sorter - Grey Orange
Perangkat robotik GreyOrange Linear Sorter - Grey Orange

Bisnis.com, JAKARTA -- Sebuah laporan yang dirilis Wells Fargo & Co. mengatakan bahwa efisiensi teknologi akan menyebabkan pengurangan terbesar dalam jumlah pegawai di industri perbankan AS sepanjang sejarah.

Laporan tersebut mengestimasikan akan ada 200.000 pemutusan hubungan kerja selama 1 dekade ke depan.

Mike Mayo, seorang analis senior di Wells Fargo Securities LLC, mengatakan dengan alokasi US$150 miliar per tahun yang dikeluarkan perusahaan jasa keuangan AS untuk teknologi akan mengarah pada efisiensi besar-besaran.

"Posisi di kantor pusat, cabang bank, pusat informasi [call center], dan karyawan perusahaan akan mengalami pengurangan sekitar seperlima hingga sepertiga dari total pekerja," menurut laporan Wells Fargo, seperti dikutip melalui Bloomberg, Selasa (2/10/2019).

Sementara itu, pekerjaan yang berkaitan dengan teknologi, penjualan, serta penasihat dan konsultan keuangan tidak akan begitu terpengaruh.

Dalam sebuah wawancara untuk laporan Wells Fargo, Michael Tang, yang memimpin praktik inovasi jasa keuangan global Deloitte tersebut mengatakan akan terjadi perubahan dramatis pada sistem pusat informasi secara internal maupun eksternal.

"Kita sudah lihat sendiri tanda-tanda perubahan itu dengan keberadaan chatbot. Beberapa orang bahkan tidak sadar bahwa mereka sedang berbincang dengan mesin AI yang tugasnya menjawab pertanyaan," ujar Tang.

Mayo menggabungkan data eksekutif di bank, perusahaan konsultan keuangan, dan lainnya dalam prediksi pemangkasan tenaga kerja perbankan besar-besaran di tengah dorongan menuju otomatisasi.

Pada Mei, McKinsey & Co. mengatakan mereka memperkirakan jumlah pegawai kantor di lini depan, para bankir dan trader yang secara historis dipandang sebagai salah satu aset perusahaan keuangan yang paling berharga, turun hampir sepertiga dengan meningkatnya penggunaan robot.

Menurut data dari Coalition Development Ltd., jumlah pekeja di lini depan untuk bank investasi dan trading turun untuk kelima kalinya pada 2018.

"Para trader dalam waktu dekat harus memahami ilmu coding untuk bisa berhasil di Wall Street," ujar R. Martin Chavez, yang merupakan perancang transformasi teknologi untuk Goldman Sachs Group Inc.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

robot
Editor : Achmad Aris
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top