Belasan Negara Tertarik Pelajari Keberhasilan PKH Tekan Angka Kemiskinan

Keberhasilan Program Keluarga Harapan (PKH) dalam menurunkan angka kemiskinan di Indonesia secara kontinyu menarik minat Pemerintah Turki untuk ikut memperlajari keberhasilan program tersebut dengan menggandeng pemerintah Indonesia.
Dewi Andriani
Dewi Andriani - Bisnis.com 25 Juli 2019  |  01:45 WIB
Belasan Negara Tertarik Pelajari Keberhasilan PKH Tekan Angka Kemiskinan
Menteri Sosial Agus Gumiwang Kartasasmita. - ANTARA/Hafidz Mubarak A

Bisnis.com, JAKARTA - Keberhasilan Program Keluarga Harapan (PKH) dalam menurunkan angka kemiskinan di Indonesia secara kontinyu menarik minat Pemerintah Turki untuk ikut memperlajari keberhasilan program tersebut dengan menggandeng pemerintah Indonesia.

Kesepakatan kersama antara pemerintah Turki dengan Indonesia ditandatangain Menteri Sosial Agus Gumiwang Kartasasmita dengan Menteri Tenaga Kerja, Keluarga dan Pelayanan Sosial Republik Turki, Zehra Zümrüt Selçuk, di Kementerian Sosial, beberapa saat lalu.

Menurut Menteri Sosial Agus Gumiwang Kartasamita, kedua pemerintah sepakat menindaklanjuti ketertarikan pemerintah Turki terhadap PKH dengan melakukan pertumuan tingkat tinggi kedua negara. Nantinya, pemerintah kedua negara akan berbalas kunjungan.

"Nanti apakah dirjen atau level direktur saling berkunjung bertukar pengetahuan bagaimana cara kita menurukan angka kemiskinan terutama PKH,” ujar Mensos dalam rilisnya Rabu (24/7/2019).

Dirjen Perlindungan dan Jaminan Sosial Kemensos RI Harry Hikmat akan menindaklanjuti MoU yang telah dilakukan antara Mensos dengan Menteri Tenaga Kerja, Keluarga dan Pelayanan Sosial Republik Turki. “Pertemuan lanjutan akan dilakukan kami dengan pejabat dari pemerintah Turki,” ujarnya.

Harry menjelaskan banyak negara memberikan apresiasi terhadap keberhasilan PKH dalam menurunkan angka kemiskinan seperti Negeria dan sejumlah negara di kawasan Afrika dan Asia.

Tercatat sebanyak 15 negara pada tahun 2018 telah melakukan kunjungan ke Kementerian Sosial. Mereka antara lain Nigeria, Malaysia, Filipina, Timor Leste, Myanmar, Fiji, Papua Nugini, Vietnam, Mongolia, Korea, Laos, Pakistan, Uzbekistan, dan Azerbaijan. 

“Mereka pernah datang ke kontak centre PKH dan mempelajari bagaimana makanisme disana,” jelasnya.

Salah satu keberhasilan PKH, ialah adanya kontrol dan bimbingan ketat kepada Keluarga Penerima Manfaat (KPM) yang dilakukan pendamping PKH dan Peksos Supervisor.

"Dalam melakukan pengawasan dan bimbingan kepada KPM kita lakukan secara berjenjang dan mereka bertanggung jawab langsung kepada Kementerian Sosial," ujarnya.

Harry menambahkan keberhasilan PKH juga terletak dari kualitas modul Family Development Session (FDS).

“FDS sebagai instrumen strategis sehingga PKH harus diposisikan menjadi backbone Program Nasional, karena PKH semakin lama semakin ber­kembang,” katanya.

Badan Pusat Stastistik (BPS) mencatat angka kemiskinan pada Maret 2019 turun menjadi 9,41 persen dari September 2018 yang tercatat 9,82 persen atau turun menjadi 25,14 juta orang dari 25,95 juta orang. 

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
program keluarga harapan (pkh)

Editor : Sutarno
KOMENTAR


Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top