Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

China Tuding AS di Balik Unjuk Rasa di Hong Kong

Beijing meminta pejabat AS untuk menarik campur tangan dari wilayah semiotonomi itu.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 23 Juli 2019  |  20:36 WIB
Polisi antihuruhara bentrok dengan demonstran antiekstradisi setelah pawai menyerukan reformasi demokratis di Hong Kong, China 21 Juli 2019. - Reuters
Polisi antihuruhara bentrok dengan demonstran antiekstradisi setelah pawai menyerukan reformasi demokratis di Hong Kong, China 21 Juli 2019. - Reuters

Bisnis.com, JAKARTA - Pemerintah China menuding pejabat Amerika Serikat berada di balik aksi protes brutal di Hong Kong.

Beijing meminta pejabat AS untuk menarik campur tangan dari wilayah semiotonomi itu.

“Juru bicara Kemenlu Cina, Hua Chunying, mengeluarkan pernyataan itu dalam jumpa pers di Beijing saat ditanya mengenai protes di Hong Kong,” begitu dilansir Channel News Asia pada Selasa (23/7/2019).

Belakangannya ini terjadi eskalasi kekerasan dalam unjuk rasa di Hong Kong untuk menolak amandemen undang-undang Ekstradisi.


Pengunjuk rasa juga melakukan vandalisme terhadap kantor perwakilan China di Hong Kong dengan melempari gedung kantor itu dengan batu dan telur.

SCMP melansir sebagian pengunjuk rasa juga mencoret-coret dinding kantor perwakilan China, yang membuat perwakilan pemerintah China mendesak pemerintah Hong Kong mengadili para perusuh.

Aksi kekerasan juga terjadi di distrik Yuen Loong, yang terjadi pada Ahad sore kemarin. Sekelompok orang berpakaian putih dengan masker wajah memukuli warga yang berada di stasiun kereta.

Sekelompok preman ini diduga berasal dari kelompok triad atau preman di China.

Mereka mencari warga yang mengenakan pakaian atau kaos hitam dan baru saja mengikuti unjuk rasa anti-pemerintah. Rekaman video juga menunjukkan sekelompok pria berkaos putih ini meninggalkan distrik Yuen Long dengan mengendarai mobil berpelat nomor China daratan.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

hong kong

Sumber : Tempo

Editor : Andhika Anggoro Wening
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top