Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Lewat Partnership Forum, Indonesia-Inggris Perkuat Kemitraan Strategis

Indonesia dan Inggris menyepakati penguatan hubungan bilateral di berbagai bidang, termasuk dukungan Inggris dalam upaya peningkatan kualitas sumber daya manusia melalui kerja sama di bidang pendidikan.
Denis Riantiza Meilanova
Denis Riantiza Meilanova - Bisnis.com 18 Juni 2019  |  14:19 WIB
Menteri Luar Negeri RI Retno L.P. Marsudi bersama dengan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan RI Muhadjir Effendy, melakukan pembahasan dengan Wakil Perdana Menteri Inggris David Lidington dan Menteri Urusan Asia Pasifik Inggris Mark Field dalam Forum Kemitraan (Partnership Forum) Indonesia-Inggris di London, Inggris pada Senin (17/6/2019) - dokumentasi Kemenlu
Menteri Luar Negeri RI Retno L.P. Marsudi bersama dengan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan RI Muhadjir Effendy, melakukan pembahasan dengan Wakil Perdana Menteri Inggris David Lidington dan Menteri Urusan Asia Pasifik Inggris Mark Field dalam Forum Kemitraan (Partnership Forum) Indonesia-Inggris di London, Inggris pada Senin (17/6/2019) - dokumentasi Kemenlu

Bisnis.com, JAKARTA – Indonesia dan Inggris menyepakati penguatan hubungan bilateral di berbagai bidang, termasuk dukungan Inggris dalam upaya peningkatan kualitas sumber daya manusia melalui kerja sama di bidang pendidikan.

Kesepakatan tersebut dicapai dalam Forum Kemitraan (Partnership Forum) Indonesia-Inggris di London, Inggris pada Senin (17/6/2019). Dalam forum tersebut, Menteri Luar Negeri RI Retno L.P. Marsudi bersama dengan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan RI Muhadjir Effendy, melakukan pembahasan dengan Wakil Perdana Menteri Inggris David Lidington dan Menteri Urusan Asia Pasifik Inggris Mark Field.

“Partnership Forum Indonesia-Inggris tegaskan komitmen kedua negara untuk meningkatkan kemitraan bilateral di masa mendatang. Pertemuan memberikan perhatian terhadap peningkatan kerja sama perdagangan, investasi, pendidikan, dan keamanan siber,” ujar Menteri Luar Negeri Retno L.P. Marsudi melalui keterangan resminya, Selasa (18/6).

Adapun kerja sama di bidang pendidikan merupakan tindak lanjut dari prioritas pemerintahan Presiden Joko Widodo yang memberikan penekanan pada peningkatan sumber daya manusia.

Selain membahas kerja sama pendidikan, Partnership Forum juga membahas  sektor prioritas kerja sama lainnya seperti, potensi kerja sama ekonomi dan perjanjian perdagangan di antara kedua negara pasca-rencana keluarnya Inggris dari Uni Eropa.

Inggris juga menegaskan kembali posisi indonesia sebagai mitra strategis Inggris terutama dalam penanganan isu pemberantasan terorisme dan isu-isu perubahan iklim, serta kecenderungan peningkatan intoleransi di dunia.

Baca Juga : Harga Emas Hari Ini

Selain itu, pertemuan menyepakati untuk merevitalisasi Joint Working Group on Creative Economy, untuk meningkatkan kerja sama dalam bidang ekonomi kreatif antar kedua negara.

Sebagai bentuk realisasi kerja sama isu prioritas, kedua Menteri Luar Negeri juga menandatangani nota kesepahaman di bidang kerja sama maritim. Nota kesepahaman tersebut menyepakati pembentukan Bilateral Maritime Forum (BMF). BMF akan menjadi wadah pertemuan peningkatan kerja sama dalam bidang isu-isu maritim, yang sejalan dengan prioritas Pemerintah khususnya dalam kaitan Global Maritime Fulcrum.

“Saya juga secara khusus mengangkat berbagai isu internasional yang menjadi kepentingan bersama antara lain Palestina, Afghanistan, dan Rakhine State,” kata Retno.

Di saat yang sama juga dilakukan dialog bidang pertahanan yang pertama kali dilakukan kedua negara.

Penyelenggaraan Partnership Forum pertama kalinya diselenggarakan pada 2007, yang dipimpin oleh Menteri Luar Negeri RI dan menghadirkan Menteri Pertahanan RI. Penyelenggaraan pertemuan tersebut merupakan tindak lanjut kesepakatan kedua kepala pemerintahan Indonesia-Inggris pada 2006 untuk memperdalam kerja sama bilateral dan promosi dialog strategis terkait isu multilateral dan global.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

hubungan bilateral
Editor : M. Taufikul Basari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

To top