Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Kompolnas Ingatkan Polri Agar Selalu Jaga Netralitas

Polri diingatkan untuk tetap netral dan menghindari penyelenggaraan kegiatan yang disisipi pesan politik tertentu.
JIBI
JIBI - Bisnis.com 19 Maret 2019  |  13:23 WIB
Karopenmas Divisi Humas Polri Dedi Prasetyo - ANTARA/Aprillio Akbar
Karopenmas Divisi Humas Polri Dedi Prasetyo - ANTARA/Aprillio Akbar

Bisnis.com, JAKARTA - Komisi Kepolisian Nasional atau Kompolnas mengingatkan Polri untuk memenuhi kewajibannya sebagai penjaga netralitas dalam politik.

Anggota Komisioner Kompolnas Bekto Suprapto mengingatkan kembali soal netralitas Polri di tengah pesta demokrasi nasional saat ini.

"Dalam masa kampanye ini Polri selalu disorot oleh masyarakat. Polri harus netral," kata Bekto saat dihubungi Tempo, Selasa, 19 Maret 2019.

Netralitas Polri sempat dipertanyakan saat menggelar Kampanye Millenial Road Safety Festifal (MRSF) yang digelar Polri di Jawa Timur pada Ahad, 17 Maret 2019. Acara itu diduga disisipi aktivitas politik saat sekelompok peserta memutar lagu berjudul Jokowi Wae.

Pada 2019 ini, Polri tampak semakin rajin menggelar acara dan mengumpulkan massa. Selain kampanye Millenial Road Safety Festifal (MRSF) 2019, ada juga deklarasi Milenial Anti Narkoba (MAN), dan Millenial Anti Hoax.

Bekto mengatakan tak terlalu mengikuti kegiatan Polri ini. Namun dia mengingatkan setiap tindakan anggota Polri harus dapat dipertanggungjawabkan.

"Kalau pelanggaran pidana diproses pidana, pelanggaran kode etik profesi diproses sidang kode etik profesi, dan kalau pelanggaran disiplin dapat diproses melalui sidang disiplin Polri," kata Bekto.

Meski begitu Bekto mengatakan laporan kepada pengawas internal sebaiknya dilengkapi dengan bukti yang ada.

Mabes Polri telah menegaskan bahwa Polri netral dalam setiap acara yang digelar. Meski begitu, Kepala Biro Penerangan Masyarakat Mabes Polri Brigadir Jenderal Dedi Prasetyo tak menampik jika ada spontanitas aksi massa berbau politik.

"Spontanitas pasti akan terjadi, ini teori psikologi massa. Ketika terjadi kumpulan massa, tak ada yang bisa dikendalikan. Tetapi dari awal kami sampaikan forum ini tidak ada kaitannya dengan pemilu," kata Dedi.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

polri kompolnas Pemilu 2019

Sumber : TEMPO.CO

Editor : Saeno

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top