Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Milenial Jadi Perhatian, Lembaga Dakwah PBNU Siap Luncurkan 34.000 Dai Medsos

Rakornas Lembaga Dakwah Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (LD PBNU) siap dimulai pukul 16.00 WIB sore hari ini, Senin (28/1/2019) yang akan memberikan fokus perhatian terhadap generasi milenial dan sekaligus siap dilaunching Program 34.000 Dai Medsos.
Fajar Sidik
Fajar Sidik - Bisnis.com 28 Januari 2019  |  16:10 WIB
Penyanyi Aunur Rofiq Lil Firdaus atau Opick, menghibur para santri pada konser kemanusian peduli Palestina di Pondok Pesantren Darussalam, Ciamis, Jawa Barat, Minggu (2/4). - Antara/Adeng Bustomi
Penyanyi Aunur Rofiq Lil Firdaus atau Opick, menghibur para santri pada konser kemanusian peduli Palestina di Pondok Pesantren Darussalam, Ciamis, Jawa Barat, Minggu (2/4). - Antara/Adeng Bustomi

Bisnis.com, JAKARTA - Lembaga Dakwah Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (LD PBNU) menggelar Rapat Koordinasi Nasional (Rakornas) dalam upaya memperkuat dakwah ahlussunnah wal jamaah an-nahdliyah di seluruh tingkatan struktural Lembaga Dakwah Nahdlatul Ulama (LDNU) dan sebagai solusi menjawab problematika dakwah di tengah tuntutan zaman yang serba digital.

Rakornas LD PBNU ini siap dimulai pukul 16.00 WIB sore hari ini, Senin (28/1/2019) yang akan memberikan fokus perhatian terhadap generasi milenial dan sekaligus siap dilaunching Program 34.000 Dai Medsos.

Rakornas kali ini mengusung tema “Penguatan Dakwah Ahlussunnah Wal Jamaah An-Nahdliyah di Era Milenial”. Salah satu wujud dari penguatan
tersebut, LD PBNU juga akan melaunching “Program 34.000 Dai Medsos”.

Dijelaskan Ketua Panitia Rakornas LD PBNU KH. Misbahul Munir, tema kali ini diangkat berangkat dari persoalan bahwa arus globalisasi tidak dapat dibendung. Dikatakan, penyebaran paham-paham transnasional yang sejatinya tidak sesuai dan bahkan bertentangan dengan ideologi ahlussunnah wal jamaah an-nahdliyah begitu mudah masuk dan merasuk kedalam pemikiran kalangan milenial.

Oleh karena itu, menurut pengasuh pesantren Al-Misbah ini, penting sekali bagi Lembaga Dakwah Nahdlatul Ulama untuk mengawal dakwah Ahlussunnah Wal Jamaah An-Nahdliyah dengan berpartisipasi aktif mengisi ruang-ruang media sosial. Ditegaskan lagi, bahwa sangat penting Dai-Daiyah Lembaga Dakwah Nahdlatul Ulama itu akrab dengan dunia digital.

"Harus terus mengupgrade dirinya agar aktif di media sosial dan hadir menjawab kebutuhan masyarakat milenial," tegasnya dalam siaran pers, Senin (28/1/2019).

KH. Misbahul Munir menjelaskan setidaknya ada lima hal mendasar yang harus diperkuat dalam kaitannya dengan tema Rakornas, yaitu penguatan aqidah, amaliyah, harakah, siyayah, dan ijtimaiyah.

Sementara itu, Ketua LD PBNU Drs. KH Agus Salim menyampaikan bahwa maksud diadakannya Rakornas selain untuk memperkuat dakwah juga untuk membangun sinergitas antarlembaga dakwah Nahdlatul Ulama secara nasional dalam menjalankan fungsi, tugas dan wewenangnya.

"Nantinya diharapkan ada rekomendasi strategis dan solutif yang dihasilkan dari diadakannya rakornas ini untuk kepentingan internal Lembaga Dakwah Nahdlatul Ulama dan kepentingan Negara serta peradaban Dunia," pungkas Agus Salim.

Rakornas diselenggarakan di hotel Bidakara Jakarta Selatan. Sore ini, Rakornas akan dibuka secara resmi oleh Ketua Umum PBNU Prof Said Aqil Siradj, MA yang sekaligus meresmikan Program 34 ribu Dai Medsos. Sementara Mauidhah Hasanah terkait tema Penguatan Dakwah Ahlussunnah Wal
Jamaah An-Nahdliyah di Era Milenial disampaikan oleh Mustasyar PBNU Prof Dr KH Ma’ruf Amin, MA.

Hadir pula dalam acara tersebut seluruh pengurus Syuriah dan Tanfidziyah PBNU serta seluruh jajaran Pimpinan Wilayah dan Pimpinan Cabang Lembaga
Dakwah di berbagai tingkatan struktual Lembaga Dakwah Nahdlatul Ulama se-Indonesia sekira 1.500 peserta.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

nahdlatul ulama Medsos generasi milenial
Editor : Fajar Sidik

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top