PERANG DAGANG CHINA-AS: Trump Fokus pada Tarif Lebih Tinggi

Presiden AS Donald Trump mengancam akan mengenakan tarif pada setiap barang impor China. Dua Negara dengan ekonomi terbesar dunia saling berbalas pukulan pertama dalam perang dagang yang tidak akan berakhir dalam waktu dekat.
M. Richard | 07 Juli 2018 12:02 WIB
Presiden Amerika Serikat Donald Trump. - Reuters

Bisnis.com, JAKARTA - Presiden AS Donald Trump mengancam akan mengenakan tarif pada setiap barang impor China. Dua Negara dengan ekonomi terbesar dunia saling berbalas pukulan pertama dalam perang dagang yang tidak akan berakhir dalam waktu dekat.

Setelah berbulan-bulan retorika, retribusi 25% pada US$34 miliar barang-barang China yang masuk AS mulai berlaku tepat setelah tengah malam waktu Washington pada hari Jumat (6/7/2018), dengan menargetkan produk-produk seperti mesin bajak pertanian dan spare part pesawat. Sementara itu, China membalas dengan segera melalui bea atas pengiriman AS termasuk kacang kedelai dan mobil.

Sayangnya, tidak ada pihak yang menunjukkan tanda-tanda untuk mundur. Trump juga sudah mengincar barang-barang China senilai sudah US$16 miliar, dan ia menyatakan bahwa total tarif bisa melebihi US$ 500 miliar, hampir sama dengan jumlah yang diimpor AS pada tahun 2017.
Kementerian Perdagangan China menuduh AS “ bullying "dan memicu" perang dagang terbesar dalam sejarah ekonomi. "

Galang Pemilih

Tarif AS pertama yang ditujukan hanya untuk China kemungkinan akan menggalang pemilih Trump yang setuju dengan argumen “Amerika Pertama” -nya, menyatakan bahwa Beijing tidak bermain adil selama bertahun-tahun, dan mencuri kekayaan intelektual Amerika dan meremehkan pabrikannya, tapi risikonya adalah konflik yang bergejolak.

Merongrong pertumbuhan ekonomi dengan melumpuhkan rantai pasokan internasional dan menyebabkan harga yang lebih tinggi pada perusahaan dan konsumen.

Seperti diketahui, The Federal Reserve telah mencatat beberapa perusahaan memperlambat investasi, sementara Harley-Davidson Inc dan General Motors Co memperingatkan mereka dapat memangkas karyawan mereka.

Mengingat langkah-langkah itu ditransmisikan secara luas, pasar keuangan membawa mereka dengan tenang. Stok AS naik dan dolar memperpanjang kerugian. Treasuries naik dan emas menurun karena investor menilai dampak eskalasi dalam keretakan perdagangan.

Beberapa jam setelah kenaikan tarif, AS merilis angka lapangan pekerja yang menunjukkan sedikit tanda-tanda tekanan awal terhadap pekerjaan dari ketegangan perdagangan.
Diperkirakan, bulan ini, AS membuka lapangan pekerjakan lebih tinggi di atas bulan Juni, tetapi tingkat penganggurannya juga naik dari 18 tahun terendah dan kenaikan upah diaharapkan secara tak terduga melambat.

Dewan Penasihat Ekonomi Kevin Kinett mengatakan, data pekerjaan Juni tidak menunjukkan bukti kekhawatiran akan perang perdagangan melukai ekonomi AS.

"Tidak ada bukti yang jelas dalam data bahwa kecemasan atas perdagangan berbahaya bagi industri-industri yang paling kita perhatikan untuk dirugikan," kata Hassett seperti dikutip dari Bloomberg, Sabtu (7/7/2018).

Kerusakan Ekonomi

Tingkat kerusakan ekonomi akan tergantung pada seberapa jauh kedua belah pihak melanjutkan eskalasi tersebut. Sementara, menurut Bloomberg Economics, jika AS dan Cina mendinginkan diri setelah putaran tarif pertama, dampaknya akan rendah.

Di bawah perang dagang besar-besaran, di mana AS menampar 10% tarif di semua negara lain. Para ekonom menganggap pertumbuhan AS akan melambat sebesar 0,8 poin persentase pada 2020. Trump telah memberlakukan bea masuk impor baja dan untuk aluminium asing.

"Pandangan kami adalah bahwa perang dagang tidak pernah menjadi solusi, dan tidak akan ada yang muncul sebagai pemenang dari perang dagang, itu tidak menguntungkan siapa pun," ujar Perdana Menteri Cina Li Keqiang.

AS menjalankan defisit perdagangan bilateral sebesar US$336 miliar dengan China dan mengimpor lebih banyak dari itu. Trump telah menyatakan perang dagang sebagai "mudah untuk menang" dan bertaruh pertempuran itu akan mendorong perusahaan Amerika untuk mengembalikan operasi ke AS.

Di babak pertama, tugas tambahan Cina pada barang-barang AS akan memiliki dampak yang signifikan pada beberapa item, yang berisiko menurunkan penjualan. Misalnya, tarif kendaraan listrik murni, seperti Tesla, akan naik menjadi 40% dari nilai saat ini 15%.

Whisky AS akan dikenakan pajak 30%, dibandingkan dengan 5% untuk alkohol dari negara lain. Kedelai AS, yang merupakan titik penting dalam hubungan perdagangan kedua negara tersebut, akan mendapati tarif mereka melonjak hingga 28% dari nilai, sementara bea kedelai untuk beberapa negara lain telah diturunkan ke nol baru-baru ini.

 

Tag : perang dagang AS vs China
Editor : Nancy Junita

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top