Jokowi: Musibah Danau Toba Jangan Sampai Terulang

Presiden Joko Widodo menyatakan musibah seperti yang dialami Kapal Motor Sinar Bangun di Perairan Danau Toba, Sumatra Utara, jangan sampai terulang.
Yodie Hardiyan | 21 Juni 2018 00:22 WIB
Personil Basarnas merapatkan kapal usai melakukan pencarian penumpang korban tenggelamnya Kapal KM Sinar Bangun di perairan Danau Toba di Dermaga Tigaras, Simalungun, Sumatra Utara, Selasa (19/6/2018). - Antara/Lazuardy Fahmi

Bisnis.com, JAKARTA – Presiden Joko Widodo menyatakan musibah seperti yang dialami Kapal Motor Sinar Bangun di Perairan Danau Toba, Sumatra Utara, jangan sampai terulang.

"Saya minta kasus seperti ini jangan sampai terulang lagi dan saya telah memerintahkan kepada Menteri Perhubungan untuk mengevaluasi seluruh standar keselamatan bagi angkutan penyeberangan," katanya dalam keterangan tertulis pada Rabu (20/6/2018) malam.

Presiden mengatakan dirinya telah mendapatkan laporan dari Menteri Perhubungan dan Kepala Badan Nasional Pencarian dan Pertolongan (Kepala Badan SAR Nasional) mengenai musibah kapal motor Sinar Bangun di Perairan Danau Toba.

"Atas nama pribadi dan seluruh rakyat Indonesia, kita menyampaikan duka cita yang mendalam atas korban yang meninggal dunia dalam musibah tersebut," paparnya.

Terhadap korban yang hilang, Presiden meminta Basarnas, TNI, Polri, dan BNPB untuk segera menemukan dan menyelamatkan korban.

"Musibah ini pelajaran bagi kita semua untuk selalu hati-hati dan waspada. Bagi semua pemilik kapal patuhi semua peraturan yang ada, utamakan keselamatan penumpang, serta ikuti petunjuk dan arahan dari BMKG mengenai prakiraan dan potensi adanya cuaca buruk," paparnya.

Presiden juga meminta kepada Kementerian Perhubungan dan Dinas Perhubungan di daerah untuk selalu rutin melakukan pengecekan berkala demi keamanan dan keselamatan penumpang.

"Pemerintah akan memberikan santunan kepada keluarga korban yang meninggal dunia dan menjamin biaya perawatan untuk yang memerlukan perawatan," paparnya.

Tag : kecelakaan kapal, danau toba
Editor : M. Syahran W. Lubis

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top