Pangeran Arab Ingin Kudeta Raja Salman dan Jatuhkan Putra Mahkota

Pangeran Arab Saudi yang hidup di pengasingan, Khaled bin Farhan Al-Saud, mengatakan Putra Mahkota Mohammed bin Salman harus dijatuhkan sebelum Arab Saudi hancur akibat ulahnya.
JIBI | 24 Mei 2018 11:40 WIB
Putra Mahkota Arab Saudi Pangeran Mohammed bin Salman - Reuters/Joshua Roberts

Bisnis.com, JAKARTA - Pangeran Arab Saudi yang hidup di pengasingan, Khaled bin Farhan Al-Saud, mengatakan Putra Mahkota Mohammed bin Salman harus dijatuhkan sebelum Arab Saudi hancur akibat ulahnya.

Dalam keterangannya kepada Middle East Eye sebagaimana dikutip Sputnik, dia mengatakan, "Saya ingin menyampaikan kepada masyarakat Eropa, situasi di Arab Saudi itu ibarat gunung berapi yang siap meletus. Dan, jika gunung berapi itu meletus, situasinya tidak hanya berdampak terhadap di dalam negeri Arab Saudi atau kawasan Arab, tetapi berdampak juga kepada kalian."

Pangeran Khaled juga memperingatakan Eropa dan Amerika Serikat harus membayar tagihan akibat runtuhnya negara Arab Saudi.

Dia menyatakan telah meminta kepada pamannya menggulingkan pemerintahan Raja Salman yang dianggap tidak rasional, tidak menentu dan bodoh dalam mengendalikan negara.

"Saya yakin, 99 persen anggota keluarga kerajaan, pasukan keamanan dan angkatan bersenjata berada di belakang mereka jika paman-pamannya siap melakukan kudeta terhadap Raja Salman," katanya kepada Middle East Eye dalam sebuah sesi wawancara khusus.

Untuk melakukan semua itu, tulis Middle East Monitor, Pangeran Khaled telah meminta pamannya, Pangeran Ahmed bin Abdulaziz dan Pangeran Muqrin bin Abdulazis, memimpn aksi tersebut guna mencegah kerusakan Arab Saudi lebih luas.

"Ada begitu banyak kemarahan di lingkungan keluarga kerajaan," ucapnya seperti dikutip Middle East Eye.

"Saya ingin sampaikan kepada paman saya, Ahmed dan Muqrin, keduanya adalah putra Abdulazis dan memiliki pendidikan tinggi, fasih dan sanggup melakukan perubahan untuk hal yang lebih baik. Saya dapat katakan bahwa saya sepenuhnya berada di belakang mereka dan mendukungnya."

Pangeran Khalid lahir dari seorang ayah Arab Saudi dan ibu asal Mesir. Dia mendapatkan suaka politik di Jerman pada 2013.

Gebrakan

Arab Saudi diguncang gempa keluarga ketika Raja Salman mengangkat Putra Mahkota Mohammed bin Salman, 32 tahun, menjadi calon pemegang tahta Kerajaan pada November 2017.

Sejak ditunjuk menjadi calon pengganti ayahnya, dia telah menangkap sedikitnya 40 pangeran, 200 pejabat dan mantan pejabat yang dianggap korupsi.

Selain itu, Mohammed bin Salman membuat gebrakan di Arab Saudi. Kaum perempuan diberikan kekebasan membawa mobil sendiri, datang ke stadion menyaksikan sepak bola, ikut panjat tebing, ikut lomba lari marathon dan boleh bisnis tanpa harus meminta izin muhrimnya. Kebijakan ini sebelumnya tak mungkin ada di Arab Saudi.

Sumber : Tempo

Tag : arab saudi
Editor : Nancy Junita

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top