Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

AS Tetapkan Kuota Impor Baja dari Korsel

Sebagai ganti dikecualikan dari kebijakan tarif impor, AS menetapkan kuota impor produk baja kepada Korea Selatan (Korsel).
Annisa Margrit
Annisa Margrit - Bisnis.com 26 Maret 2018  |  10:35 WIB
Pabrik baja di Jiaxing, Provinsi Zhejiang, China - Reuters/William Hong
Pabrik baja di Jiaxing, Provinsi Zhejiang, China - Reuters/William Hong

Bisnis.com, JAKARTA -- Sebagai ganti dikecualikan dari kebijakan tarif impor, AS menetapkan kuota impor produk baja kepada Korea Selatan (Korsel).

Reuters melansir Senin (26/3/2018), Kementerian Perdagangan Korsel pun telah setuju untuk melakukan perubahan regulasi perdagangan bilateral dengan AS, terutama dalam hal perdagangan otomotif. Dengan demikian, pabrikan otomotif AS dapat memasukkan 50.000 kendaraan per tahun yang lolos standar AS, naik dari sebelumnya 25.000 kendaraan.

Adapun kuota yang diberikan sebanyak 2,68 juta ton produk baja. Jumlah ini setara dengan 70% ekspor baja tahunan Korsel ke AS dalam periode 2015-2017.

Korsel adalah pengekspor baja ketiga terbesar ke AS dan salah satu importir utama baja China.

Kesepakatan ini membuat Korsel menjadi negara aliansi AS pertama yang mendapatkan pengecualian tanpa batas waktu terkait impor baja. Seperti diketahui, AS menerapkan tarif impor untuk produk baja dan aluminium masing-masing sebesar 25% dan 10% pada awal bulan ini.

Meski kesepakatan ini diterima oleh pelaku usaha Korsel, tapi mereka mengharapkan kuota yang lebih besar.

"Industri baja Korsel akan berupaya untuk mengatasi hambatan ini," demikian disampaikan asosiasi baja Korsel.

Presiden AS Donald Trump sebelumnya telah menyampaikan akan menunda pengenaan tarif impor baja dari enam negara dan Uni Eropa (UE) dalam kebijakan itu. Selain Korsel dan UE, negara mitra dagang lainnya yang masuk dalam daftar adalah Kanada, Meksiko, dan Australia.

Penundaan tersebut dilakukan sembari menunggu hasil pembahasan dagang dengan negara-negara terkait dan berlaku hingga 1 Mei 2018.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

amerika serikat baja

Sumber : Reuters

Editor : Annisa Margrit

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
To top