Soal Senjata, DPR Panggil Panglima TNI & Kepala BIN

Komisi I DPR akan memanggil Panglima Jenderal TNI Gatot Nurmantyo dan Kepala Badan Intelijen Negara (BIN) Budi Gunawan dalam rapat kerja pekan ini.
John Andhi Oktaveri | 25 September 2017 16:08 WIB
Panglima TNI Jenderal TNI Gatot Nurmantyo - Antara

Kabar24.com, JAKARTA - Komisi I DPR akan memanggil Panglima Jenderal TNI Gatot Nurmantyo dan Kepala Badan Intelijen Negara (BIN) Budi Gunawan dalam rapat kerja pekan ini.

Anggota Komisi I DPR Supiadin Aries Putra mengatakan bahwa pemanggilan tersebut terkait pernyataan Gatot tentang impor 5.000 senjata secara ilegal oleh institusi di luar TNI/Polri. Pembelian senjata tersebut ditengarai mencatut nama Presiden Joko Widodo.

"Makanya ini jadi bola panas. Oleh karena itu Komisi I berencana memanggil Panglima TNI dan Kepala BIN," kata Aries di Kompleks Parlemen, Senin (25/9/2017).

Kendati demikian, politisi Nasdem tersebut menilai pernyataan Gatot tidak mungkin tidak punya dasar. Namun, hal ini mesti diselesaikan dengan baik agar tidak menimbulkan polemik, ujarnya.

"Makanya ada pernyataan Wiranto dan Panglima, harapan saya segera kelar. Supaya tidak meresahkan masyarakat," lanjutnya.

Aries mengungkapkan soal 500 senjata api yang dipesan oleh BIN ke PT Pindad tidak menyalahi prosedur. Pasalnya, hal itu digunakan untuk latihan dan bela diri calon intelijen baru.

"Tadi malam Pak Wawan Purwanto [Humas BIN] mengatakan itu buat STIN [Sekolah Tinggi Intelijen Negara). Senjata itu bukan untuk perorangan, tetapi untuk sekolah," ujarnya.

Tag : senjata, panglima tni
Editor : M. Syahran W. Lubis

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top