Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Korea Utara Ingatkan Amerika Akan Bayar Harga yang Pantas

Korea Utara pada Senin (11/9/2017) memperingatkan, bahwa Amerika akan membayar harga yang pantas, karena telah mempelopori sanksi oleh Dewan Keamanan PBB terkait uji coba nuklirnya.
Juli Etha Ramaida Manalu
Juli Etha Ramaida Manalu - Bisnis.com 11 September 2017  |  09:25 WIB
Korea Utara Ingatkan Amerika Akan Bayar Harga yang Pantas
Menteri Pertahanan AS James Mattis (kiri) berjalan dengan Kepala Staf Gabungan Jenderal Joseph Dunford dari sayap Barat Gedung Putih untuk membuat sebuah pernyataan atas pengujian nuklir Korea Utara yang diuji coba Minggu (3/9/2017). - Reuters

Kabar24.com, JAKARTA - Korea Utara pada Senin (11/9/2017) memperingatkan, bahwa Amerika akan membayar harga yang pantas, karena telah mempelopori sanksi oleh Dewan Keamanan PBB terkait uji coba nuklirnya.

Seperti diketahui, Amerika mendesak diadakannya pemungutan suara mengenai rancangan untuk meningkatkan sanksi atas Korea Utara. Pejabat Korea Selatan mengatakan, pascauji coba nuklir ke enam oleh Korea Utara pada 3 September, yang disebut merupakan bom hidrogen canggih, pihak Korea Utara sewaktu-waktu bisa meluncurkan rudal antar benua lainnya demi menentang tekanan internasional.

Amerika Serikat menginginkan agar Dewan Keamanan menjatuhkam sanksi berupa embargo minyak atas Korea Utara, menghentikan ekspor komoditas utamanya yakni tekstil, dan melarang Kim Jong Un untuk melakukan perjalanan ke luar negeri serta menjatuhkan sanksi finansial.

Juru bicara Kementerian Luar Negeri Korea Utara mengatakan dipicu kepanikannya, Amerika lantas berusaha memanipulasi Dewan Keamanan terkait uji coba nuklir tersebut dan hal ini merupakan bagian dari tindakan membela diri yang sah.

"Jika Amerika benar-benar melakukan resolusi ilegal dan tidak sesuai hukum terkait pemberatan sanksi, DPRK (Korea Utara) akan memastikam bahwa Amerika membayar harga yang pantas," kata juru bicara Korea Utara seperti dikutip dari Reuters, Senin (11/9/2017).

"Dunia akan menyaksikan bagaimana DPRK menjinakkan gangster Amerika Serikat dengan melakukan sejumlah aksi yang lebih keras daripada yang pernah mereka bayangkan," lanjutnya.

Dalam pernyataannya, sang juru bicara menyampaikan bahwa Korea Utara tengah membuat dan menyempurnakan senjata termo-nuklir yang sangat kuat sebagai alat untuk mencegah meningkatnya pergerakan musuh.

Sejauh ini, belum ada yang bisa mengklarifikasi secara independen klaim Korea Utara terkait uji coba bom hidrogen. Namun, sejumlah ahli mengatakan terdapat bukti yang cukup kuat yang meyakinkan bahwa Korea Utara telah atau hampir selesai mengembangkan bom hidrogen.

Kantor berita Korea Utara pada Minggu (10/9/2017) mengatakan bahwa Kim mengadakan jamuan untuk mengapresiasi para ilmuan dan pejabat tinggi militer serta pejabat partai yang telah berkontribusi dalam uji coba nuklir. Jamuan ini juga diakhiri dengan pertunjukan seni dam sesi foto dengan Kim Jong Un.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

nuklir korut
Editor : Nancy Junita

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top