Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com

Konten Premium

Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Tolak Ajakan Melawan Pancasila via Media Sosial

Kementerian Komunikasi dan Informatika mengingatkan generasi muda untuk menolak pengaruh atau ajakan yang bertentangan dengan Pancasila melalui media sosial.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 18 Mei 2017  |  05:40 WIB
Tolak Ajakan Melawan Pancasila via Media Sosial
Ribuan warga menggelar doa saat melakukan aksi Seribu Lilin untuk NKRI di Surabaya, Jawa Timur, Jumat (12 - 5). Aksi tersebut merupakan bentuk dukungan terhadap Basuki Tjahja Purnama (Ahok) sekaligus seruan untuk mempertahankan Pancasila dan NKRI. ANTARA FOTO
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA -  Kementerian Komunikasi dan Informatika mengingatkan generasi muda untuk menolak pengaruh atau ajakan yang bertentangan dengan Pancasila melalui media sosial.

"Jangan mau diajak bertentangan dengan Pancasila. Kalau Pancasila diganti tidak ada lagi Indonesia," ujar Staf Ahli Menteri Kominfo Bidang Hukum Henry Subiakto di Jakarta, Rabu (17/5/2017).

Menurut dia, dengan berpegang pada Pancasila, semua umat bisa menjalankan ajaran agama apa pun, sementara jika dipaksakan menjadi negara Islam akan terjadi perpecahan.

Pancasila, kata Henry, bukan agama, melainkan persimpangan banyak jalan yang menyatukan banyak agama.

Ajakan menyimpang dari nilai Pancasila melalui media sosial harus diwaspadai karena orang yang menggunakan gawai sebagian besar hanya membaca sekilas dan 80 persen tidak bisa membedakan fakta dan hoax.

Terkait pemblokiran situs dinilai radikal, pihaknya menegaskan Kominfo tidak hanya memblokir situs Islam, tetapi beredar berita palsu atau hoax yang bertujuan menimbulkan kebencian.

"Pasar terbesar di Indonesia itu muslim, jadi kalau menyangkut muslim jadi laris (pembaca berita hoax). Jadi jangan mudah terprovokasi pada informasi palsu," ucap Henry.

Informasi palsu memiliki dampak yang sangat berbahaya karena dapat menimbulkan perpecahan, pengelompokan dan radikalisme.

Untuk itu, ia mengajak generasi muda yang lebih banyak menghabiskan waktunya di media sosial berpikir lebih cerdas dan bijak dalam memanfaatkan media sosial.

"Kalau radio adalah perpanjangan telinga, televisi adalah perpanjangan mata, sekarang gawai adalah perpanjangan hidup kita, berhati-hatilah," kata dia.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

pancasila Medsos

Sumber : ANTARA

Editor : Martin Sihombing
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top