Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Kontras Kecam Penyerangan Anak Sekolah

Komisi untuk Orang Hilang dan Korban Tindak Kekerasan (Kontras) mengecam maraknya kasus penyerangan dengan senjata tajam terhadap anak-anak sekolah yang terjadi dalam beberapa hari terakhir.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 17 Desember 2016  |  13:59 WIB
Koordinator KontraS Haris Azhar bersiap memberikan keterangan pers di Jakarta, Jumat (5/8). - Antara/Widodo S. Jusuf
Koordinator KontraS Haris Azhar bersiap memberikan keterangan pers di Jakarta, Jumat (5/8). - Antara/Widodo S. Jusuf

Kabar24.com, JAKARTA - Komisi untuk Orang Hilang dan Korban Tindak Kekerasan (Kontras) mengecam maraknya kasus penyerangan dengan senjata tajam terhadap anak-anak sekolah yang terjadi dalam beberapa hari terakhir.

"Tindakan penyerangan tersebut tidak hanya mengakibatkan jatuhnya korban namun menimbulkan trauma dan teror yang berkepanjangan bagi anak-anak," kata Koordinator Badan Pekerja Kontras Haris Azhar dalam siaran pers, Sabtu (17/12/2016).

Dalam catatan Kontras, dua kasus penyerangan terhadap siswa sekolah yang terjadi di Yogyakarta dan Sabu, Nusa Tenggara Timur memiliki pola yang serupa yakni ditujukan kepada anak sekolah, target dipilih secara acak dan menggunakan senjata tajam dengan maksud melukai, meski kesamaan motif masih harus diperdalam lagi.

Dia memaparkan, dalam kasus yang terjadi di Yogyakarta pada 13 Desember 2016, peristiwa penusukan terhadap siswa SMU Muhammadiyah 1 Yogyakarta yang baru saja pulang berlibur pada akhirnya menewaskan seorang siswa dan melukai tujuh orang siswa lainnya.

"Para pelaku penikaman diduga merupakan siswa-siswa yang juga bersekolah di kota Yogyakarta. Namun demikian, sangat disayangkan anggota Polres Bantul hingga hari ini belum dapat memastikan motif dari pelaku peristiwa penyerangan dan penikaman," paparnya.

Senada dengan peristiwa yang terjadi di Yogyakarta, lanjutnya, peristiwa penyerangan dan penikaman dengan senjata tajam terhadap siswa SDN 1 Sabu Barat pada tanggal 13 Desember 2016 juga memiliki motif yang hampir serupa.

Pelaku memasuki SD Negeri 1 Sabu Barat dan menyelinap masuk ke sebuah ruang kelas serta langsung menikam siswa yang berada di dalamnya. Akibat penyerangan ini, tujuh orang siswa mengalami luka serius dan harus dilarikan ke rumah sakit. Sementara tersangka pelaku tewas dihakimi massa di ruang tahanan Polsek Sabu Barat.

"Terhadap dua peristiwa diatas, kami berpendapat bahwa tindakan penyerangan dan penikaman dengan senjata tajam yang menimpa siswa-siswi sekolah adalah peristiwa yang serius dan harus segera ditindaklanjuti oleh aparat kepolisian sehingga motif dari dua peristiwa di atas dapat segera ditemukan," katanya.

Dia juga mengemukakan Kontras menyesalkan terjadinya tindakan penghakiman massa terhadap pelaku penyerangan siswa di Sabu Barat yang mengakibatkan tersangka tewas meski telah diamankan oleh aparat.

Selain itu, ujar dia, Kapolri juga diminta untuk memerintahkan jajarannya guna mengusut tuntas dan menemukan motif dalam kasus penyerangan dan penusukan terhadap siswa sekolah yang terjadi di Yogyakarta maupun Sabu, Nusa Tenggara Timur yang memiliki pola yang hampir serupa.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

kontras kekerasan anak

Sumber : Antara

Editor : Nancy Junita
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top