Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com

Konten Premium

Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

TERORIS MAJALENGKA: Bom Rio Cs. Lebih Kuat Dari Bom Bali

Polisi mengungkap bahwa bom yang dibuat Rio dkk, yang disebut sebagai teroris Majalengka, memiliki daya ledak lebih kuat dari bom Bali.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 30 November 2016  |  17:45 WIB
TERORIS MAJALENGKA: Bom Rio Cs. Lebih Kuat Dari Bom Bali
Boy Rafli Amar - Reuters/Iqro Rinaldi
Bagikan

Kabar24.com, JAKARTA - Polisi mengungkap bahwa bom yang dibuat Rio dkk, yang disebut sebagai teroris Majalengka, memiliki daya ledak lebih kuat dari bom Bali.

Menurut pihak kepolisian, Rio dan tiga rekannya belajar membuat peledak dari informasi yang dibagikan petempur ISIS asal Indonesia, Bahrun Naim, melalui internet.

Kadivhumas Polri Irjen Pol Boy Rafli Amar di Mabes Polri, Jakarta, Rabu (30/11/2016), mengatakan tersangka kasus terorisme, Rio Priatna Wibawa yang ditangkap di Majalengka, Jabar, serta tiga rekannya, Bahrain Agam (ditangkap di Aceh Utara), Saiful Bahri (ditangkap di Serang, Banten) dan Hendra alias Abu Pase (ditangkap di Tangerang Selatan, Banten) mempelajari cara membuat bahan peledak dari pelatihan daring atau online training yang diselenggarakan Bahrun Naim.

"Belajarnya online training. Bahrun membagikan info-info melalui online," kata Boy.

Selain itu, mereka juga mempelajarinya secara otodidak dari internet.

Keempat pelaku berkenalan melalui media daring dan mulai bertemu sejak Juni 2016, mereka kemudian melakukan permufakatan jahat untuk melakukan kegiatan teror di antaranya membangun laboratorium kimia di rumah Rio di Majalengka dan membuat bahan peledak.

Rio pandai meracik berbagai bahan kimia karena sebelumnya tertarik pada hal-hal berbau kimia dan pernah mengenyam kuliah di Fakultas Pertanian di sebuah universitas di Majalengka.

Bahan-bahan kimia yang digunakan Rio dan rekannya dibeli dari toko online, salah satunya terletak di Jalan Pramuka, Jakarta Timur.

"Mereka ini cukup kreatif. Bahan-bahannya itu juga barang yang dipakai keseharian, ada yang dibeli online dan di toko," ujarnya.

Boy mengatakan bahan peledak yang dibuat kelompok ini diperkirakan berdaya ledak tinggi, kekuatannya melebihi bom yang digunakan dalam peristiwa Bom Bali.

"Bahannya RDX dan TNT, efek ledakannya dahsyat. Buatan Rio dan teman-temannya ini menang (punya kelebihan) dari segi bahan karena RDX itu high explosive. Sementara kalau bom Bali itu low explosive tapi jumlah bahannya banyak," kata Boy.

Dari hasil pemeriksaan, diketahui bahwa Rio dan Bahrain sudah memilih beberapa lokasi strategis yang akan dijadikan target aksi bom bunuh diri.

Bahan peledak produksi Rio dan tiga rekannya ini diketahui telah dipesan sejumlah orang dari kelompok Bahrun lainnya.

Rencananya, bahan peledak itu akan digunakan untuk aksi bom bunuh diri di berbagai lokasi yakni di Gedung DPR/MPR/DPD, Mabes Polri, beberapa gedung kedutaan besar, stasiun televisi, dan vihara pada akhir 2016.

Sebelumnya, tim Densus 88 Antiteror Mabes Polri telah menangkap empat orang tersangka teroris jaringan Majalengka, Jawa Barat, yang merupakan sel Jamaah Ansharut Daulah (JAD) yang berbaiat pada ISIS.

Mereka adalah Rio Priatna Wibawa yang ditangkap di Desa Girimulya, Kecamatan Banjaran, Kabupaten Majalengka, Jawa Barat pada Rabu (23/11). Kemudian Bahrain Agam ditangkap di Desa Blang Tarakan, Kecamatan Sawang, Kabupaten Aceh Utara pada Sabtu (26/11).

Di hari yang sama, tim Densus menangkap terduga teroris lainnya bernama Saiful Bahri alias Abu Syifa di Desa Baros, Serang, Banten.

Selanjutnya pada Minggu (27/11), tersangka Hendra alias Abu Pase ditangkap di Jalan Ismaya Raya, Pondok Benda, Kota Tangerang Selatan, Banten.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

majalengka terorisme

Sumber : Antara

Editor : Saeno
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top